Monday, May 15, 2017

Rentaka Sekalian Bijasura Yang Laku Keras Di Pesta Buku




Sudah lebih seminggu Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017 meninggalkan para pencinta buku. Banyak kenangan manis dan bermakna sepanjang pesta buku berlangsung. Teristimewa bagi saya sendiri yang mengeluarkan buku Rentaka Sekalian Bijasura (RSB), buku saya yang terbaru.

Alhamdulillah, buku RSB telah lakukeras sepanjang pestabuku. Sebenarnya buku ini hampir-hampir lewat keluar untuk pestabuku kerana senarai judul buku-buku lain yang beratur di kilang cetak pada hari sebelumnya berlangsung pestabuku itu. Namun akhirnya pada pukul 8 malam 28 haribulan April buku tersebut sampai ke reruai penerbit saya. Malam itu juga buku-buku itu direbut dan ada yang memborong sampai 25 buah sekaligus! Malah hari itu RSB terus meroket bestseller di kaunter penerbit saya! Malah buku-buku saya yang lain yakni Emas Para Dapunta & Maharaja (cetakan pertama 2015)  dan Baiduri Segala Permaisuri (2016) juga lakukeras mengikut rapat RSB.

Hari seterusnya, RSB terus berada pada kedudukan pertama selama 10 hari berturut-turut. Pada 6 Mei, buku Emas Para Dapunta & Maharaja telah kehabisan stok.



Buku RSB nampaknya menjadi fenomena di kaunter penerbit saya yang juga mengeluarkan buku-buku yang bermutu dan menepati selera pembaca generasi hari ini. Masyarakat membeli dan berkongsi kegembiraan mereka memiliki buku saya tanpa segan dan silu. Topik sejarah terutama sejarah Melayu bukan lagi sesuatu yang terasing dalam ruanglingkup akademik, sekolah atau lulus periksa sahaja tetapi sesuatu yang bagaikan azimat membantai kelesuan hidup, untuk mengalir sebagai adiwira.









Lebih mengejutkan, hari terakhir pestabuku, RSB telah kehabisan stok! Saya pun tidak menyangka pada awalnya dan apabila para pembaca yang datang pada hari itu bertanyakan kepada saya, ada atau tidak RSB lagi, saya hanya menjawab ya sahaja. Bukan apa, saya ketika itu tidak menyangka buku yang baru panas keluar kilang cetak takkanlah terus out-of-stock. 






Berikut adalah carta 10 hari Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur di kaunter penerbit saya.


Carta Bestseller Terfaktab PBAKL 2017




















Masyarakat minat sejarah yang apa, yang bagaimana?



Kejayaan Rentaka Sekalian Bijasura menunjukkan masyarakat gemar membaca sejarah yang mengandungi nilai-nilai kemanusiaan dan memberikan faedah kepada kehidupan mereka. Sejarah yang memberikan suntikan semangat kepada para pembacanya untuk bergerak ke depan, tak kira bagaimana  hitam atau putihnya sejarah itu.

Mana-mana bahagian sejarah yang pilu, sedih dan gelap akan menunjukkan kepada mereka jalan terang bagi menghindarkan ia berlaku dan sebagai obor penyuluh masa depan.

 Mana-mana yang memberitahu tentang kehebatan, kegemilangan, kebijaksanaan dan sebagainya dijadikan bahan api untuk terus maju ke depan dan meraih kejayaan.

Masyarakat tidak ada masa untuk tenggelam di dalam persoalan yang kurang menyentuh kemanusiaan dan kehidupan marhaen mereka seperti bergaduh pasal tarikh-tarikh yang mana betul mana salah atau bergocoh tentang watak-watak di dalam sejarah Melayu yang mana mitos yang mana benar. Bagi mereka itu amat membuang masa dan menyerabutkan kehidupan mereka yang sudah sedia serabut dengan 1001 masalah kehidupan yang perlu diselesaikan. Perkara-perkara itu sepatutnya diselesaikan oleh sesama sejarahwan dan so-called cendekiawan yang mengaji sejarah bertahun-tahun itu.






Mereka memerlukan sejarah yang memberikan mereka pelajaran demi pelajaran untuk menawar masalah kehidupan mereka. Pelajaran sejarah yang benar-benar 'real' dan praktikal di dalam kehidupan mereka. Mereka mendambakan sejarah yang menjana enjin pemerkasaan jatidiri mereka, bukannya repekan-repekan so-called sejarah yang memakihamun keyakinan diri mereka.

Mereka ingin membaca sejarah seperti rakyat di negara-negara maju membaca sejarah. Menjaga sejarah dan memulihara sejarah. Kita selalu terkagum-kagum mengapa rakyat di negara-negara terbabit begitu produktif mengeluarkan filem-filem, novel, karyaseni dan sebagainya yang menyangkut tentang sejarah mereka sehingga berjaya mengeksportnya ke serata dunia. Kita tidak mahu belajar bagaimana mereka memanfaatkan sejarah mereka ke arah hasil yang positif tidak seperti sesetengah dari kita menjadikan sejarah untuk menerbitkan kemurungan, perasaan inferior dan berpenglipurlara sepanjang masa, tanpa ada sedikit pun pelajaran ke arah positif yang mampu diekstrak darinya.

Apapun tahniah kepada yang memiliki buku-buku saya dan terimakasih!

~Srikandi
Rentaka Sekalian Bijasura
  












7 comments:

  1. Semoga terus berkarya buat sejarah anak bangsa.

    ReplyDelete
  2. Terbaik!!
    Buku yang tebal 500 mukasurat dan hampir tiada ruang kosong.
    Memang berbaloi-baloi

    ReplyDelete
  3. Terima kasih atas penulisan ini. Barulah sejarah Melayu itu dapat dicerna pelajarannya oleh orang ramai. Saya telah mengikuti Cik Seri sejak 2-3 tahun yang lepas dan banyak mendapat faedah dari tulisan2 saudari.

    Sedang menunggu rentaka...

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. puas membacanya.
    tunggu kalau2 ada buku sejarah lagi dari srikandi.

    ReplyDelete
  6. berkenaan dgn hadiah misteri cik sri tu saya antara org yg dah pm selfie dgn rentaka.jadi,apa maksud cik sri org yg belum memberi butiran?

    ReplyDelete