Wednesday, December 30, 2020

Beruratkan Dawai Berdarahkan Raksa


 
 
 
 
Masa mula-mula saya mengambil aliran sejarah semenjak sekolah menengah, saya berminat menumpukan dalam ruanglingkup sejarah Melayu sejak 'Proto-Austronesia' sampai zaman empayar dan negarakota (Langkasuka, Srivijaya, Gangganegara dll). 

Kemudian setelah tamat ijazah, bertugas sebagai pembantu penyelidik, tutor dan pensyarah sambilan (sekitar 2014-2017), saya mula perlahan-lahan meminati topik kelangsungan bangsa Melayu.

Kelangsungan atau survival orang Melayu melibatkan bagaimana mereka bertahan sebagai satu etnik, kaum atau bangsa, juga bertahan dari segi bahasa dan budaya, cara hidup, cara pandangan kehidupan atau manusia yang memiliki tanahair (homeland).
 
Saya memang sudah lama berimpian untuk menulis buku yang menjurus kepada topik ini, dengan cara yang mudah difahami orang Melayu dari kampung hinggalah ke bandar. Satu penjelasan yang dipermudahkan dan straight to the point, tanpa berbasa-basi dengan bahasa akademik dan jargon, atau bahasa novel penuh plot twist yang menekankan hukum show, don't tell yang sengaja menjela-jelakan ayat bagi menambah halaman.
 
 Tidak, bahkan saya akan memberitahu semahu-mahunya, nothing to hide.
 
 
 
Kitab Raksa
 

 


 Buku saya yang ke-6 ini keluar pada pertengahan Mac 2020. Saya mula mengumpul bahan-bahan manuskrip seperti nota-nota saya dan catatan-catatan kuliah sama ada yang bertulis atau dalam talian pada hujung 2019. Sebenarnya jika nak dinyatakan berapa lama menghasilkan buku ini, saya boleh jawab sekitar 4-5 tahun. 

Buku ini adalah buku pertama saya yang memiliki tema tersendiri sepenuhnya. Buku sebelumnya seperti Rentaka Sekalian Bijasura (2017) dan Kursani Segenap Bimasakti (2018) ada temanya namun saya selitkan juga artikel-artikel pendek berkisar sejarah Melayu. Emas Para Dapunta & Maharaja (2015) dan Baiduri Segala Permaisuri (2016) pula berkonsepkan kompilasi artikel-artikel sejarah manakala Semberani Sang Bidasari (2019) pula masih kompilasi artikel-artikel sejarah namun saya ubah gaya persembahan, menjadikannya seolah-olah menyelami ke sebuah diorama sejarah Melayu yang penuh misteri.



 

Buku ini bertemakan anti penjajahan dengan tagline "Ilmu-ilmu ghaib anti penjajahan". Saya mengumpulkan 30 taktik penjajah dalam kerja-kerja penjajahannya yang saya gelarkan sebagai 'ilmu hitam'. Setiap taktik saya dedahkan modus operandi-nya dan bersekali dengan cadangan cara mengatasinya.

Saya tulis dalam bentuk point by point bagi memudahkan pembacaan, supaya cara penulisan berperenggan yang biasa tidak 'menyihir' para pembaca supaya menjadi keliru, cepat mengantuk atau tertinggal perkara-perkara penting dalam buku ini.

Saya juga memasukkan satu bab yang penting juga, "Si Kitol" dalam buku ini. Dalam pembuka bicara, saya ada menyatakan bahawa di sepanjang sejarah Melayu, jika bukan disebabkan perpecahan sesama Melayu, wajiblah Melayu musnah jahanam sebab Kitol ini.

 

Buku ini kira semacam 'buku teks' untuk bangsa Melayu belajar memahami selok-belok ilmu penjajahan yang berlaku di zaman imperialisme dahulu. Ia bukan sahaja merangkumi faktor-faktor jelas menyumbang kepada dijajah seperti pertahanan kerajaan atau negara yang lemah, teknologi dan sistem pentadbiran, malah ia juga meliputi topik propaganda penjajah, tipu muslihat penjajah dan dasar-dasar penjajah yang menekan orang Melayu dan pribumi lainnya untuk berada dalam zon penjajahan.

Alhamdulillah, buku ini mendapat sambutan hangat ketika dilancarkan seca kombo bersama-sama buku Dunia Tanpa Tembok III dengan mencatatkan rekod jualan tertinggi ketika itu dalam sejarah penubuhan Patriots Publishing.

 



 

Cabaran & Haters Yang Berniat Menumpahkan Darah

 

 


 

 

Sudah  tentulah ada cabaran-cabarannya ketika saya menyusun manuskrip dan mengeluarkan buku ini. Ketika itu para haters saya telah menubuhkan banyak 'pertubuhan' untuk menjatuhkan saya. Federasilah, Laksamanalah, Apsaralah, Gerodalah...macam-macam dan hari ini semua pertubuhan yang saya namakan 'angkatan Ahzab' (inspirasi dari pakatan kafir ketika Perang Ahzab) sudah berantakan dan berpecah belah. Kini kepala-kepalanya sudah mufarakah antara satu sama lain, baik yang kepala libtard-nya, yang kepala scammer-nya, yang kepala Joker-nya semua buat hal masing-masing 😁

Betapa sakit hati mereka sebab saya tidak ditangkap polis kerana mengkritik pertubuhan pendidikan Cina dan DAP atas isu buku teks sejarah. Pelbagai maki hamun dan kutukan dihamburkan. Namun saya tak ambik kesah pun, yang penting saya mengumpul pahala percuma yang banyak hasil kutukan mereka itu (mereka sebaliknya dapat dosa percuma) yang tak faham bagaimana prosedur buku teks sejarah sekolah dihasilkan. Mereka naif dan seolah-olah orang Melayu yang hidup di zaman penjajahan.

Tapi apabila dah tahap nak membunuh saya, wow...saya pun kagum jugalah sebab sembahyang sujud rukuk bagai bertahun-tahun, ada yang suka ziarah kubur-kubur panglima, raja bagai tapi anehnya  berniat terang-terangan nak menumpahkan darah sesama muslim. Ini menghilangkan sifat warak dan soleh dari wajah dan peribadinya. Mau berganti dengan aura orang yang fasik jika tidak bertaubat dengan terlebih dahulu meminta maaf. Rohnya menanggung dendam kesumat kepada sesama muslim yang kini satu dunia sudah tahu niatnya.

 


 

Apa yang sakit hati sangat kepada saya pun saya tak tahu. Sampai nak upah orang bunuh saya...wow. Saya tak kacau keluarga haters ni semua 😄 Jika ada tulisan saya yang tidak puas hati, kritik jer lah. Hujah lawan hujah, nothing personal.  

Bawakan hujah kamu, senang saya nak menjawabnya. Niat nak membunuh tanpa diluahkan terang-terangan dan tidak dilaksanakan masih tidak dicatat dosanya, tapi jika diisytiharkan malah diabadikan dalam media sosial yang disaksikan dalam internet begini lain ceritanya pula. Maka ini sudah tahap mengisytiharkan perang kepada nyawa seorang muslim. 




 "Bunuh ja" katanya 😄 Para peminat sejarah Melayu menyarankan saya untuk membuat laporan polis namun ketika itu saya sibuk menyusun manuskrip saya disamping tugas mengajar yang mana saya baru dapat jawatan tetap dalam perkhidmatan kerajaan. Takde masa saya nak layan, cuma saya ada cara yang lebih syok dari sekadar laporan polis.

“Bila dua orang Muslim bertemu dengan pedang mereka, maka yang membunuh dan yang dibunuh berada di dalam neraka. Aku (Abu Bakrah) pun bertanya, “Wahai Rasulullah, orang yang membunuh (memang patut dimasukkan ke dalam neraka), bagaimana pula dengan orang yang dibunuh? Nabi s.a.w. menjawab: ‘Sesungguhnya dia mahu membunuh temannya”.

(Riwayat al-Bukhari, no. 14)

Di sini dapat difahami bahawa niat seseorang untuk melakukan kejahatan juga dikira mendatangkan dosa sekiranya niat itu disertai dengan keazaman, kesungguhan dan kemahuan yang tinggi, tinggal sahaja terhalang untuk melakukannya.

Jika haters ini berniat nak bunuh saya diam-diam dalam hatinya, orang tak tau pun dan tidak dilaksanakannya, maka tidaklah berdosa apa-apa atas sifat kasih sayang Tuhan. Tapi bila dah dikomennya dalam media sosial, ramai yang tahu sehingga ada mengadukan ugutan bunuh ini kepada saya maka ini sudah satu bentuk keazaman dan kesungguhan yang ketara.

Niat mereka nak membunuh saya terabadi buat selama-lamanya di internet kecuali mereka meminta ampun maaf kepada saya. Amalan seribu tahun, sembahyang seribu tahun, ziarah seribu makam sekalipun apalah gunanya jika amalan tergantung terawang-awang tak tercapai ke langit dek kerana bersungguh-sungguh mahu membunuh saudara seIslam. Saya akan ingat kemahuan membunuh yang meluap-luap ini kecuali mereka merendahkan diri meminta ampun maaf. Jika tak sanggup, maka hiduplah dengan niat menjadi pembunuh saya sampai di Alam Barzakh. Yang menyokong pun tak terkecuali, yang mendiamkan diri bersetuju, taknak nasihatkan dia pun dapat saham sekali sebab membantu membiarkan kawan mereka meluap-luapkan kemarahan sampai isytihar nak bunuh saya.

Melawan penjajah itu mudah berbanding melawan bangsa sendiri yang menjadi Kitol, tapi melawan saya yang menewaskan pakatan Dong Jiao Zong-DAP dalam rancangan nak merombak panel pakar rujuk buku teks dan silibus buku teks sejarah adalah sesuatu yang bebal dan tidak akan berjaya.

Sebabnya saya bertanggungjawab ke atas kelangsungan bangsa Melayu ketika ini di tanahair ini ketika nyawa dan kudrat saya masih ada. Namun kelak siapa tahu? Saya juga manusia biasa yang memiliki sifat lemah, akan tua dan mati. Namun saya mewariskan buku-buku saya bagi bangsa saya berpeluang menyerap kekuatan daripada sejarah dan bangkit tidak terkalahkan; bagaikan patah sayap bertongkatkan paruh.

Insya Allah akan ada anak-anak bangsa yang menjadi pemangkin kepada kelangsungan bangsa ini, mempertahankan agama, bangsa dan tanahair.

 

 







 *Sebahagian foto-foto pembaca Kitab Raksa

 

 *Kitab Raksa boleh beli di sini: https://bit.ly/2Aqv5bU atau di sini: https://bit.ly/2OmsJyR

 

 

 

Terima Kasih Tuhan & Kehidupan Ini

 



 
 

Setakat catatan ini ditulis, Malaysia dan seluruh dunia dilanda wabak Covid-19. Ini juga memberi kesan kepada saya sedikit sebanyak. Saya sebenarnya sudah bertunang hujung 2018 yang lalu dengan jejaka pilihan hati.

Ikatan pertunangan setahun dan sepatutnya pernikahan diadakan pada satu tarikh tahun 2020 ini (saya tulis ni masih 31 Disember 2020) namun apakan daya Covid-19 melanda.

Tapi alhamdulillah, sekitar bulan Jun sampai awal September, wabak ini di Malaysia sudah berkurangan. Maka syukurlah kami akhirnya disatukan. Majlis agak meriah juga walaupun SOP ketika pandemik masih dijaga dengan teliti. Alhamdulillah tiada apa-apa kluster muncul dari majlis kami. 

Saya memang merancang nak jemput sebahagian kawan-kawan di media sosial yang benar-benar saya percayai namun kekangan zaman wabak ini membuatkan saya berfikir 2-3 kali, ditambah keadaan diri saya yang agak 'most wanted' dan kontroversi. Saya tidak mahu menjejaskan kehidupan buah hati saya semata-mata disebabkan saya. 

Apa pun, di kesempatan ini saya ingin mengucapkan terima kasih dan amat menghargai para pembaca blog ini yang mungkin 'membesar' bersama-sama tulisan saya lebih 10 tahun ini. Mungkin ramai dah berkahwin dan beranak-pinak (saya baru aje nak mengharunginya, doakan saya). Saya menulis sejak di bangku sekolah tau :)

Dalam majlis tu saya hadiahkan koleksi sebahagian buku-buku saya kepada yang tersayang sebagai hadiah perkahwinan, tanpa dia tahu sayalah penulisnya. Kadang-kadang mahu berbisik ke telinganya. Mungkin suatu hari nanti.

..atau mungkin lebih baik, biarkan ia rahsia.  Tersembunyi, penuh misteri. Selama-lamanya.




~Srikandi

 



 







Friday, July 12, 2019

Semberani Sang Bidasari







Seperti yang dijanjikan kepada para pembaca Srikandi yang disayangi, yang telah bertanya-tanya sejak tahun lepas, maka inilah buah tangan Srikandi yang baru untuk anda semua.

Ia terdiri dari 4 elemen: pengalaman, kritikan sejarah, kepentingan sejarah dan hal-hal kelangsungan (survival) orang Melayu dan pribumi dalam menghadapi unsur-unsur imperialisme.

Karya ni bagi Srikandi agak teknikal dan pekat aktivisme-nya cuma Srikandi sederhanakan ia dengan meletakkannya dalam beberapa bahagian. Karya ini juga adalah 'blueprint' kepada buku antipenjajahan yang Srikandi rancang keluar tahun hadapan.

Sebagai 'blueprint', buku ni mampu mengeluarkan ilmu-ilmu ghaib antipenjajahan apabila diperlukan. Ia dibikin tepat dirumuskan melalui kata-kata, "Those who cannot remember the past are condemned to repeat it."



Pesta Buku


Buku ini telah dilancarkan pada 24. Mac 2019 yang lalu bersempena Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2019 yang berlangsung pada 29 Mac hingga 7 April 2019. Srikandi buka tempahan sehingga 7 April dengan harga istimewa RM30. Apa yang terjadi ialah berduyun-duyun pesanan dari seluruh negara ingin menempah buku ini. Ini membuatkan pihak penerbit tidak cukup tangan memproses pesanan-pesanan yang tiba.







Dalam masa dua minggu, tempahan hampir separuh dari kuota jumlah buku yang akan dicetak (ketika itu pihak kilang masih membuat 'block'). Ini membuatkan pihak penerbit terpaksa mengeluarkan sedikit modal untuk persediaan cetakan tambahan jika pre order sahaja mampu menghabiskan kuota cetakan pertama.




Buku Siap Dicetak







Segala puji bagi Tuhan, awal bulan 5 ketika umat Islam berpuasa, buku-buku sudah siap dicetak. Seperti yang dijangka, sebulan selepas habis pesta buku, pihak penerbit terpaksa membuat cetakan kedua untuk menampung permintaan ready stock. Semberani Sang Bidasari sudah masuk cetakan kedua!

Para pembeli Semberani terdiri daripada pelbagai lapisan usia dan datangnya dari semua negeri di Malaysia, dari Perlis hingga ke Sabah. Saya teruja juga sebab orang Sabah dan Sarawak agak ramai juga memesan buku ini. Saya memang beri harga kadar rata kepada seluruh negeri di Malaysia.







Saya memantau setiap pergerakan buku ini dan pihak penerbit diminta memberikan pangkalan data pembeli kepada saya untuk saya analisis. Ternyata buku Semberani banyak dibeli oleh para ibubapa muda dalam lingkungan usia 25-40 tahun. Para pelajar juga agak ramai dan buku-buku saya masuk ke Universiti Malaya, Universiti Teknologi Mara, Universiti Sains Malaysia dan sebagainya. Buku Semberani ini juga telah masuk ke pelbagai badan kerajaan dan kementerian seperti Kementerian Pertahanan, Kementerian Pendidikan Malaysia, Pusat Latihan Polis dan sebagainya.




Buku Telah Sampai!


Alhamdulillah, tidak lama selepas sekitar 2 minggu pihak penerbit bertungkuslumus mengepos buku-buku Semberani, sudah mula para pembeli mengucapkan terima kasih kepada pihak penerbit dan saya sendiri kerana buku-buku sudah selamat sampai ke tangan mereka.








Ramai yang bertanya kepada saya buku seterusnya dan tidak kurang juga meluahkan penghargaan mereka kepada saya kerana menghasilkan buku ini. Memang saya menghasilkan buku ini dalam keadaan masyarakat pribumi dan orang Melayu khususnya berada dalam keadaan keliru dan tertekan dengan situasi politik dan serangan bertubi-tubi pihak-pihak tertentu terhadap hak dan kepentingan mereka.

Dalam Semberani saya mengingatkan kepada kaum pribumi akan hak-hak mereka dan tipu muslihat pihak-pihak tidak bertanggungjawab dalam merampas hak-hak tadi secara licik. Tekanan dan kesusahan kaum pribumi bukanlah persepsi dan andaian tetapi fakta yang menjalar di media-media berita dan media sosial. Luahan kekecewaan, tekanan perasaan dan sebagainya diluahkan sehingga bekas perdana menteri yang kononnya penuh dengan skandal kleptokrasi tiba-tiba menjadi popular dengan cepat di mata rakyat apabila beliau sering menimbulkan pertanyaan dan maklumat kepincangan kerajaan sekarang. Ini membuatkan beliau seolah-olah dekat di hati rakyat. Sekiranya kerajaan sekarang cekap mentadbir, bekas perdana menteri ini sudah tentu tidak dihiraukan rakyat dan beliau tidak akan mampu mencelah untuk menarik perhatian khalayak. 






Nampak sangat rakyat Melayu terutamanya perlukan tempat mengadu dan satu medium untuk mereka tahu apakah sebenarnya yang berlaku dan cara untuk bangkit menyuarakan hak. Jadi buku Semberani dicipta untuk memberikan perkhidmatan dan sumbangan kepada masyarakat pribumi untuk belajar dari sejarah dan dari sejarah itu mereka mampu mengestrak pelajaran untuk digunakan pada situasi hari ini.





Buku Lakukeras! & Usaha Pihak Yang Dengki








Dengan sokongan orangramai, maka Semberani Sang Bidasari cetakan kedua ini pun sudah separuh dijual. Saya begitu terharu walaupun semasa buku-buku ini dicetak ada pihak-pihak yang dengki dan benci dengan saya (akibat gagal berhujah isu sejarah) menyebarkan fitnah dan memburuk-burukkan buku Semberani ini kepada orang ramai. Malah mereka menjalankan kempen memboikot buku ini! Ada yang menggugut saya untuk dilaporkan kepada polis dan SKMM!



Pihak yang dengki dengan saya cuba menghasut orangramai jangan membeli buku-buku saya. Tapi yang lawaknya, follower /pembaca dia sendiri mempertikaikan niat jahatnya.




Mohd Rizal Abdul Rahman itu adalah cytro DAP, dia selalu menyerang saya di fanpage 'Srikandi' sekiranya saya mengkritik DAP terutama isu hijack buku teks sejarah awal tahun ini. Dia bengang dengan saya sebab saya selalu kritik usaha DAP nak kacau buku teks sejarah. Para pembaca saya juga memberitahu hati-hati dengan cytro DAP ini dan suruh saya block saja, tapi saya nak tengok dia ni ada geng tak. Rupa-rupanya dia seangkatan dengan satu 'federasi' sejarah pro-pentadbiran DAP ( DAP adalah de facto dalam pentadbiran hari ini)




Pihak yang dengki mahu buat report supaya saya kena 'angkut'. Dia mendakwa telah berjaya mendapat IP saya. Untuk itu, dia menggugut saya.



Pihak yang dengki teruja menanti SKMM 'angkut' saya. Mungkin dia sudah join buat report.




Namun semua usaha mereka digagalkan oleh Tuhan, walaupun mereka ni ada yang rapat dengan parti kerajaan dan ketua mereka adalah penjilat tegar sebuah parti politik Melayu yang berkuasa sekarang, Tuhan telah melindungi saya dari perancangan jahat mereka. Namun apa yang menariknya, ramai fans saya dari parti itu lebih mengenali saya berbanding dia. Mereka membesar dengan membaca tulisan-tulisan saya sejak zaman blog lagi.

Perkara ini membuatkan saya terfikir, bahawa watak 'kitol' itu senantiasa ada dalam lipatan sejarah Melayu. Melawan musuh dari bangsa lain lebih mudah dari melawan musuh dari bangsa sendiri. Kritikan saya kepada DAP dalam kerajaan untuk isu hijack buku teks lebih mudah apabila mereka menangguhkan rombakan. Namun kitol-kitol dari kalangan bangsa saya sendiri galak cuba mensabotaj usaha-usaha saya memandaikan anak bangsa atas sebab dendam yang tidak berkesudahan yang saya sendiri pun tak faham apakah masalah yang melanda mereka dan keluarga mereka sehingga begitu sakit hati dengan saya.

Syukurlah masyarakat tidak terpengaruh dengan hasutan mereka dan sehingga ke hari ini buku-buku saya dipesan setiap hari. Saya juga ada merekabentuk baju anthem 'Kekuatan Dari Sejarah' khas buat para pembaca saya.







Baju-baju ini juga sudah masuk cetakan kedua. Alhamdulillah. Baju ini membawa semangat 'Kekuatan Dari Sejarah' di mana saya menekankan begitu pentingnya kita mengekstrak pelajaran dari sejarah. Walau hitam atau putihnya sejarah, ia tidak sepatutnya menjadikan kita merasa bangsat. Kita mesti menjadi lebih kuat dan kuat walau apapun manis dan pahitnya sejarah di masa silam.

*Semberani: https://bit.ly/2umeobE  

Baju anthem: https://bit.ly/2XQrefi


~Srikandi


Wednesday, July 11, 2018

Kursani Segenap Bimasakti





Inilah tajuk buku terbaru Srikandi. Ini buku keempat Srikandi bagi karya sendiri dan ketujuh keseluruhannya. Konsep buku ini adalah sekitar memperkenalkan sikap dan pemikiran sejarah pragmatik. Pemikiran pragmatik ini bahasa mudahnya ialah pemikiran sejarah yang PRAKTIKAL, inovatif, berdaya maju dan berdaya saing, dengan menggunakan pelajaran dari sejarah itu bagi memajukan diri, masyarakat dan negara.

Buku ini terdiri daripada esei-esei yang mengupas isu-isu sekitar sejarah Melayu secara major dan dunia secara minor. Kemudian, melalui perkakas pemikiran sejarah pragmatik tadi, saya menganalisis setiap isu yang mungkin, bagi tujuan mengekstrak semua kebaikan dari sejarah itu sendiri dan merumuskannya sebagai 'blueprint' untuk anda menggunakan segala 'azimat' dan 'keramat' di dalam buku ini demi menghadapi hari mendatang. Buku ini juga menyambung topik Pemikiran Sejarah Pascamerdeka dan topik Seven Years' War yang telah keluar di dalam Rentaka Sekalian Bijasura.

Kursani Segenap Bimasakti juga penuh dengan analisis topik-topik seperti genetik Melayu, institusi raja-raja Melayu dan serangan terhadap sejarah Melayu dan orang Melayu itu sendiri yang biasanya bermotifkan politik.

Seperti biasa, sebab sejarah ni universal maka pelajaran dari buku ini boleh dicerna oleh sesiapa sahaja tidak kira dia siapa dan apa warna kulit dia.

Saya telah pun mengeluarkan video pengenalan mengenai buku terbaru ini:


Kursani Segenap Bimasakti from srikandisejarah on Vimeo.


Karya ini sudah pun keluar ketika 'demam' Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2018 yang lalu. Tetapi ada masalah sedikit masa tu.





Manuskrip tak sempat cetak




Manuskrip Kursani Segenap Bimasakti (Kursani) terlalu banyak mukasurat. Saya pun tak sangka. Dalam Kursani ni saya telah masukkan beberapa kajian segar, terutamanya dalam bab "Chapter X Dalam Sejarah Raja-raja Melayu". Ini bab paling 'puaka' dalam naskah ini, buatkan saya demam 2-3 hari. Bukan apa, saya tidur terlalu sedikit masa tu dek kerana nak mengkaji beberapa topik dalam bab tersebut.

Sejarah Melayu ni macam berjalan menuju ke 'rabbit hole'. Apabila saya mengkaji sekitar satu perkataan atau satu isu, ia buka banyak rahsia dan persoalan; buatkan saya terpaksa tinggalkan isu utama sekejap dan pergi ke isu-isu baru yang masa tu begitu menarik perhatian saya.

Terutama sekali semasa mengkaji riwayat-riwayat Melayu seperti Sulalatus Salatin. Nama-nama tempat sebagai contoh bila dirujuksilang memang ada dan boleh dibuktikan secara akademik. Nama-nama dalam mahakarya itu sudah pasti berbau 'mitos' atau kedengaran pelik bagi orang yang 'newbie' atau buta sejarah tetapi sebenarnya ia hanyalah isu sebutan orang Melayu terhadap satu-satu nama tempat. Cara atau trend panggilan orang Melayu dalam penulisan. Versi lidah Melayu secara ringkasnya.

Semakin dalam mengkaji, semakin dalam ia pergi. Kadang-kadang berhari-hari saya tidak balik ke isu utama, sebab isu-isu baru atau cabang semakin menarik saya masuk ke dalam dan ditambah pula satu-satu isu cabang itu mengakar kepada banyak isu-isu lain!

Ini menyebabkan saya agak lewat menghantar manuskrip ke penerbit saya dan sudah tentu mereka telah banyak kali follow up saya bertanyakan bilakah manuskrip siap?

Bila sudah hantar, bila disemak, rupa-rupanya jumlah mukasurat terlampau banyak sehingga boleh mencecah dari 600 ke 800 mukasurat. Saya terpaksa membuat beberapa pengubahsuaian sebelum akhirnya Kursani ditetapkan kira-kira 600 mukasurat untuk membolehkan pihak penerbit menetapkan harga yang berpatutan kepada pembaca dan pada masa yang sama tidak merugikan pihak penerbit dan saya sendiri selaku penulis.





 

Ini mengakibatkan Kursani tidak sempat menyertai PBAKL 2018 yang lalu. Memang ini telah mengecewakan para peminat dan pembaca saya. Ada yang datang 2-3 kali sepanjang minggu pesta buku itu semata-mata ingin memiliki buku saya panas-panas. Contohnya jejaka di bawah yang berulang-alik ke pesta buku semata-mata nak tau buku saya sudah ada atau tidak di reruai. Akhirnya beliau berjaya mendapatkan Kursani di Kediaman Buku.

Untuk kekurangan yang ini, maafkan saya kerana memang saya ingin Kursani muncul di PBAKL 2018 itu namun apakan daya.







Kursani Laku Keras







Sekitar Mei dan awal Jun, Kursani yang baru sahaja keluar dari kilang cetak selepas PBAKL 2018 berakhir, terus lakukeras secara mendadak sehingga Bookcafe, anak syarikat PTS yakni gergasi penerbit buku-buku berbahasa Melayu di Malaysia mengakui Kursani amat laris ketika itu sehingga 3 kali terpaksa restock di kedai mereka.

Dalam pada itu pihak-pihak yang cemburu dan tidak sukakan Kursani laris dan menjadi rebutan masyarakat telah membuat siri provokasi kepada saya. Apa yang menjelekkan, salah seorang dari mereka ialah staff arkib cawangan Pahang yang membikin status marah-marah di media sosialnya dan memakihamun saya dek kerana buku terbaru saya ini tiba-tiba lakukeras pula! Staff arkib ini juga ingin melaporkan saya ke SKMM atas motif yang saya pun tak tau. Sepatutnya seorang yang bekerja di jabatan yang menjaga warisan dan khazanah negara perlulah bersikap matang dan cerdik, ini berlaku sebaliknya apabila dia sengaja memperbodohkan diri sendiri dan mempamerkan sisi kebudak-budakan yang berhingus meleleh dengan kecoh marah-marah buku saya lakukeras di pasaran.

Mereka juga telah mengupah 'hacker' untuk spam fanpage saya supaya dapat menutup suara saya dalam memperjuangkan sejarah Melayu dan mendidik masyarakat terutamanya orang Melayu untuk cakna dan belajar sejarah secara betul. Walhasilnya, bukan buku-buku saya merudum atau apa, buku-buku saya makin lakukeras dan dicari-cari rakyat Malaysia!


Rentaka Sekalian Bijasura no.1 berturut-turut 3 minggu sekitar Mei-Jun, Kursani Segenap Bimasakti masuk je kedai buku terus masuk carta top ten.


Buku saya tahun lepas, Rentaka Sekalian Bijasura mendapat liputan di akhbar Berita Harian pada 25 Mei lepas malah diberi penilaian paling terbaik 5 bintang  "rugi tak baca" !



Kursani naik ke tangga ke-3 baru-baru ini





'Quadruple' out-of-stock. Semua  buku-buku saya habis licin di Bookcafe awal Jun yang lalu





Pengedar-pengedar kecil atas talian seperti lubukbuku.my dan al amin bookstore juga sering kehabisan stok Kursani dan laris jualannya.






Buku-buku saya juga dijual di Lazada dan Shopee. Malah mendapat sambutan ramai juga. Memandangkan pengguna portal-portal atas talian begini atau marketplace majoritinya generasi muda, maka ini satu perkembangan yang amat baik.







Rangkaian kedai buku MPH tahun ini sepatutnya ditangguhkan untuk mengambil bekalan Kursani kerana pihak penerbit saya dalam proses menyelesaikan urusan buku-buku saya yang lepas (seperti Rentaka Sekalian Bijasura yang beberapa kali jadi bestseller di carta MPH) namun anehnya ada pembaca melaporkan baru-baru ini Kursani ada penampakan di MPH Mydin Meru!





Rentaka dan Kursani habis pada awal Julai 2018 dan pihak penerbit terpaksa mencetaknya semula.




Terima kasih!




Saya sedang mempromosikan Kursani di fanpage saya. Gitar itu adalah hadiah raya dari bapa saudara saya yang rocks!




Saya yakni Srikandi... nak ucapkan ribuan terima kasih kepada anda semua yang kekal menyokong tulisan-tulisan dan idea saya. Hikmah dan pelajaran dalam buku-buku saya adalah buat kamu dan kamu yang bijaksana dan sini serta mahu hidup secara terhormat dan dihormati orang lain. Dengan belajar sejarah dan mempraktikkan pelajaran di dalamnya, kita dapat menjaga diri, keluarga dan masyarakat dari tipu helah dan kejahatan orang lain yang melakukan pelbagai tipudaya untuk kepentingan mereka. Selain itu, ia juga dapat memacu peradaban kita ke arah lebih gemilang kerana sejarah itu adalah tuan gurunya peradaban. Tanpa menyedari pelajaran dari sejarah, peradaban yang hendak dibina ibarat tanpa blueprint dan akan cacamarba tidak bertahan lama.


~Srikandi

"Luhur sejarahku abadi"

Sunday, April 29, 2018

Rentaka Sekalian Bijasura Edisi Kemaskini







Ini adalah buku Rentaka Sekalian Bijasura cetakan ketiga atau Edisi Kemaskini. Isinya sama saja dengan edisi sebelumnya (kulit buku warna biru) cuma penampilannya dikemaskini.





Alhamdulillah edisi ini juga mendapat sambutan yang amat baik dan pertama kali buku-buku saya diedarkan oleh Bookcafe, anak syarikat penerbit buku berbahasa Melayu antara terbesar di Malaysia, PTS. Juga oleh Gallery Bookstore.




Screenshot di atas menunjukkan buku-buku saya tengah panas, asyik habis sahaja di laman web Bookcafe. Malah ini diakui oleh Bookcafe dan  orang kuat PTS sendiri.





Itu sajalah nak bagitau perkembangan saya, Cik Srikandi sekarang. Lama juga ya sejak saya mula blog sejarah ni sampai sekarang, dekat 10 tahun juga. Terima kasih sokong kerja-kerja saya selama ini.

Sebagai hiburan, ada seorang haters saya begitu seronok bila mengetahui penerbit lama saya, Terfaktab Media menutup operasinya tahun lepas. Teruja benar dia dan kawan-kawan dia dan terlajak konfiden bebeno menyatakan saya sudah 'rest-in-peace'.




Tapi maaf cakapla, saya rileks je ada kat sini malah  keluarkan buku Rentaka Sekalian Bijasura edisi kemaskini lagi! Laku keras pulak tu, mesti dia dan geng dia makin cemburu dan marah dengan keadaan yang tidak memihak kepada mereka ini.



Saya saja letak ikon muka tengah marah hehe menggambarkan haters saya begitu tak puas hati Tuhan tak makbulkan impian mereka supaya saya R.I.P itu.

Okayla, semua tu sekadar hiburan saja. Nanti saya cerita pasal buku baru saya. Apa? Buku baru pulak? Hehe.

~Srikandi
cikgulawa oghang perak.