Wednesday, September 28, 2016

Srikandi Mengulas: Perdagangan Dunia Melayu-China Hingga Kurun Ke-16 Masehi (5 bab akhir)




Salam semua,


Srikandi akan menyambung ulasan 5 bab akhir pula untuk buku Perdagangan Dunia Melayu-China Hingga Kurun ke-16 Masihi : Satu Tinjauan Sejarah & Arkeologi. 

Okay, kita mulakan dengan bab keenam.

Bab keenam: Perdagangan Dunia Melayu-China: Kajian Kes Kerajaan Awal di Kelantan membongkar kerajaan awal di Kelantan yang tidak ramai memberikan fokus kepadanya. Kita sedia maklum bahawa sejarah Malaysia terutamanya di semenanjung banyak tertumpu di sebelah pantai barat seperti Melaka dan Kedah namun di sebelah pantai timur agak kurang popular. Padahal, berdasarkan rekod-rekod imperial China, mereka juga mencatatkan hubungan dengan kerajaan-kerajaan di sebelah pantai timur contohnya kerajaan Fo-lo-an, Pan-pan, Tan-tan dan yang paling diberi perhatian, Chih-tu.

Bab ini banyak menekankan kepada kerajaan Chih-tu.Kerajaan Chih-tu ini dalam sebutan China, ia juga sebenarnya bermaksud 'Tanah Merah' atau dalam bahasa Sanskritnya Raktamrttika. Menariknya, nama 'Raktamrttika' ini ditemui pula tercatat pada Prasasti Buddhagupta yang ditemui di Pulau Pinang. Menurut bab ini, ia menunjukkan bukti kewujudan kerajaan Tanah Merah ini. Saya amat bersetuju dengan penemuan dan kajian para sarjana tempatan dalam hal ini, sebagaimana yang disebut di dalam bab keenam ini. Ada facebooker yang merepek mengatakan Raktamrttika adalah merujuk kepada biara di India namun ini adalah salah sama sekali kerana terjemahan pada Prasasti Buddhagupta itu menunjukkan ia bermaksud 'kerajaan' atau 'wilayah' berbanding sebuah biara atau pusat pengajian. Biara di barat Bengal itu dikenali sebagai Lo-to-mi-chih dalam rekod China, bukannya Chih-tu yang bermaksud yang sama dengan Raktamrttika pada Prasasti Buddhagupta. Tambahan pula usia Prasasti Buddhagupta dicatatkan selari dengan kebangkitan Chih-tu yakni abad ke-6 Masehi berbeza dengan biara di Bengal tersebut muncul pada abad ke-7 Masehi dan dilawati oleh Xuanzang, seorang sami China.




Chih-tu ini adalah kerajaan yang maju dan bertindak sebagai feederport kepada pelabuhan Oc-Eo di Delta Mekong, yang umum dikaitkan dengan Funan. Nama jawatan-jawatan dalam sistem pentadbirannya siap disebut dalam rekod China dengan terperinci seperti To-Na-Ta-Cha, Chia-Li-Mi-Chia dan sebagainya. Kajian tentang Chih-tu ini masih berjalan dan diharap lebih banyak penyelidikan dilakukan tentangnya memandangkan kerajaan ini amat penting kerana ia dapat mengungkap lebih banyak 'missing link' di antara Funan dan Srivijaya awal.

Bab ketujuh: Seramik Perdagangan di Sungai Batu Lembah Bujang, Kedah meliputi perbincangan tentang penemuan dan kajian seramik perdagangan di Sungai Batu. Kita sudah sedia maklum, Tamadun Sungai Batu telah diiktiraf sebagai tamadun tertua di Asia Tenggara dengan pantarikhan sejauh 535 Sebelum Masehi. Terdapat berbagai-bagai jenis seramik telah ditemui di Sungai Batu menunjukkan betapa pesatnya kegiatan ekonomi di situ pada masa silam. Penemuan seramik zaman Dinasti Sung menunjukkan perhubungan dua hala antara penduduk Sungai Batu dengan para pedagang yang mengunjungi mereka. Ada subtopik yang menyentuh tentang tapak arkeologi di Sungai Batu termasuk kegiatan peleburan besi. Ini saya sudah banyak mengulas di lain-lain tulisan dan rasanya tak perlu diulas lagi.

Topik seramik perdagangan ini juga sesuatu yang menarik kerana dengan wujudnya penemuan seramik ini, maka ciri-ciri ketamadunan di Sungai Batu itu makin terbukti. Jika hanya ditemui kesan-kesan peleburan besi sahaja tanpa ada bukti-bukti terdapat produk lain yang datang dari luar, maka amat susah hendak mengaitkan terdapatnya aktiviti import-eskport atau jual-beli di situ. Dengan adanya bukti seramik perdagangan ini maka terbukti Sungai Batu pernah menjadi pusat kegiatan ekonomi yang rancak pada masa silam.






Bab kelapan: Tembikar Perdagangan Awal China di Malaysia: Tipologi dan Kronologi mengungkapkan kajian penemuan tembikar di Malaysia yang umumnya adalah tembikar-tembikar dari China. Tembikar-tembikar itu datang dari era dinasti-dinasti seperti Tang, Sung, Yuan dan Ming. Apa yang menarik ialah dengan melihat jenis dan warna sahaja sebagai contoh, kita dapat mengetahui tembikar-tembikar itu datang dari zaman mana.

Tembikar-tembikar ini ditemui di merata tempat seperti di Lembah Bujang di Kedah, Jenderam Hilir di Selangor, Pulau Tioman, Kemaman di Terengganu hinggalah di Johor. Penemuan ini menunjukkan wujudnya perdagangan yang rancak pada masa silam di antara masyarakat sini dengan orang luar yakni dengan China. Ini menunjukkan juga wujudnya kerajaan yang mentadbir urusan perdagangan itu.

Bab kesembilan: Penemuan Seramik China di Kampung Sungai Mas, Kota Kuala Muda, Kedah membincangkan tentang Sungai Mas di Kedah yang merupakan medium perdagangan yang pesat pada masa silam. Penemuan banyak artifak dan prasasti di sekitar Sungai Mas adalah bukti wujudnya kerajaan yang berdagang di situ. Di antaranya ialah Prasasti Sungai Mas I dan Prasasti Sungai Mas II.

Sama seperti penemuan seramik di Sungai Batu, produk yang sama ditemui di Kampung Sungai Mas. Sesuatu yang menarik adalah Sungai Mas ini adalah tapak tertua berbanding Pengkalan Bujang dan kawasan sekitarnya dengan penemuan artifak sejauh era Dinasti Tang (618-906 Masehi).

Bab kesepuluh dan terakhir: Jumpaan Seramik Beruas Bukti Hubungan Dagangan Dengan China meliputi perbincangan tentang penemuan seramik di Beruas, Perak. Sebenarnya Beruas juga adalah salah satu tapak arkeologi yang penting kerana kegiatan perkilangan bijih timah berjalan sejak awal Masehi lagi sehingga zaman Kesultanan Melaka. Ini memang jarang dari kita mengetahuinya. Sebab kegiatan perkilangan bijih timah inilah munculnya nama 'Perak' yakni warna produk dari bijih itu yang berwarna keperak-perakan. Saya lebih berpegang pada pendapat ini.

Saya tertarik dengan peta jalan perdagangan yang dipaparkan di dalam buku ini. Ia adalah sama dengan teori saya tentang jalan perdagangan awal yakni era awal Srivijaya sehingga ke puncak kegemilangannya.





Premis saya sangat mudah : Pelayar akan mengambil jalan paling singkat yang mungkin, dalam konteks ini, para pelayar sama ada dari arah Lautan Hindi mahupun Laut Champa akan berlayar mengelilingi semenanjung Tanah Melayu. Ini adalah peta lakaran saya dalam bab: Misteri 末羅瑜國  Dalam  南海寄内法  dalam buku saya Baiduri Segala Permaisuri :




Saya masih ingat lagi ketika mengemukakan teori ini, ada pihak-pihak yang menyanggah saya dengan kemarahan yang amat sangat. Seperti biasa, orang yang tidak berpuashati dengan saya hanya tahu marah-marah namun tidak mampu memberikan apa-apa bukti yang konkrit. Salah satunya ialah dalam kes jalan pelayaran I-Tsing.

Berbalik kepada perbincangan dalam bab ini, saya cuma tidak bersetuju dengan pernyataan pelabuhan Gangga Negara dikuasai kerajaan Chola. Dalam Prasasti Tanjore sekalipun perkataan 'Gangga Negara' itu tidak disebut walaupun perkataan itu memang berasal dari Sanskrit. Yang menyebut tentang Gangga Negara hanyalah di dalam Sulalatus Salatin dan tercatat dalam peta Claudius Ptolemy. Jadi para pengkaji haruslah berhati-hati dengan perkara ini di masa akan datang.

Seterusnya dinyatakan kronologi pelabuhan Gangga Negara yang diganti oleh kerajaan Beruas dan ini terbukti dengan penemuan pelbagai artifak di sekitar Kampung Kota dan makam-makam raja Beruas. Ingin saya tandakan di sini tentang penemuan susunan granit berusia abad ke-2 Masehi di Terong dan ini bertepatan dengan catatan Ptolemy di petanya pada abad yang sama. Menarik bukan?




Rumusan 



 


Secara keseluruhannya persembahan buku ini adalah memuaskan. Ini adalah antara contoh bagaimana para sarjana tempatan membuat kajian sendiri tentang sejarah tempat tinggalnya, juga sejarah bangsanya sendiri.Sarjana tempatan mengambil juga data-data dari pengkaji sebelum mereka terutama para pengkaji luar namun mereka cuba menyesuaikan dengan dapatan dari segi arkeologi dan pandangan terbaru dalam kajian sejarah tempatan.

Saya pernah membaca buku-buku bernuansa sejarah yang dibikin oleh penulis tempatan namun amat obses dengan pandangan asing terhadap sejarah negaranya dan bukunya itu dipenuhi pandangan dari orang luar tanpa penulis itu sendiri mahu mengkritik atau mengemukakan pandangannya sendiri. Ini adalah sesuatu yang membenakkan fikiran dan hati sementelah kita bukanlah robot yang diprogram untuk menerima sahaja pandangan orang lain. Saya hanya tahu satu benda sahaja: orang seperti ini masih cetek pembacaan dan pengetahuannya tentang sejarah dan oleh kerana itu mereka tidak berkemampuan untuk mengkritik sekalipun. Ini dinamakan simptom kemandulan berfikir.

Akhir sekali, marilah kita menyokong bahan-bahan penulisan sejarah oleh sarjana tempatan kita yang terkini. Saya ulang sekali lagi, yang terkini. Kadang-kadang penulisan sejarah awal merdeka masih berbau orientalis dan berminda penjajah. Ini tidak pelik kerana perkembangan arkeologi masih kurang di waktu itu. Kini dengan majunya bidang arkeologi, sejarah dan genetik di negara kita, kita boleh menerangkan sendiri sejarah kita adalah begini dan begitu tanpa dicampurtangan oleh buah fikiran zaman penjajah yang lapuk dan ketinggalan zaman.







~Srikandi




















Tuesday, September 27, 2016

Srikandi Mengulas: Perdagangan Dunia Melayu-China Hingga Kurun Ke-16 Masehi (5 bab awal)








Salam semua,



Hidup dan nasib
roller coaster
roller coaster
Susah dan senang bersilih ganti
Bila-bila boleh naik dan turun
Bila-bila boleh naik dan turun



 

Srikandi agak perasan sibuk semenjak dua menjak ini. Maklumlah dapat APC tahun ni. Orang pun mulalah bagi tugasan itu dan ini. Padahal Srikandi junior lagi. Tapi itu tak mengapa sebab Srikandi memang suka bidang yang Srikandi ceburi ni. Bila kita suka dengan apa yang kita buat, ia seolah-olah bukan kerja bagi kita tetapi semacam hobi pulak. Hobi di masa lapang. Macam gitulah lebih kurang. :D

Apa yang Srikandi melalut ni. Okay, sini ada buku yang nak diulas. Tajuk dia ialah: Perdagangan Dunia Melayu-China Hingga Kurun ke-16 Masihi : Satu Tinjauan Sejarah & Arkeologi. Ia adalah kumpulan artikel ilmiah dari pelbagai penulis. Editor bagi buku ini ialah Nazaruddin Zainun dan Nasha Rodziadi Khaw. Buku ini diterbitkan oleh Penerbit Universiti Sains Malaysia.

Ia mengandungi 10 bab atau 10 artikel yang disumbang oleh 14 orang penulis yang berlatarbelakangkan bidang masing-masing, umumnya menjurus kepada bidang sejarah dan arkeologi. Srikandi akan ulas secara ringkas tiap-tiap bab. Dalam posting ini Srikandi ulas 5 bab awal dulu.

Okay, kita mulakan bab pertama.

Bab pertama: Taburan Ruangan Kerajaan Melayu Awal di Semenanjung Tanah Melayu Sehingga Kurun ke-15, menyentuh tentang kaedah atau metodologi bagi mendapatkan data-data tentang kerajaan-kerajaan Melayu awal di semenanjung. Antara kaedah itu adalah:

1) GIS (Geographic Information System)

2) ANN (Average Nearest Neighbour)

3) Kernel Analysis

4) Central Feature Analysis







Saya tertarik dengan satu subtopik "Melayu" yang menekankan bahawa orang Melayu adalah pribumi semenanjung dan bukannya datang dari China atau sebagainya. Artikel menegaskan teori sarjana asing yang menyatakan kononnya orang Melayu datang dari arah China pada zaman Neolitik adalah disanggah oleh sarjana tempatan, sementelah sebenarnya orang Melayu telahpun ada sejak Zaman Batu lagi, mendiami sepanjang Segenting Kra dan utara Tanah Melayu.

Bertitik tolak dari itu, orang Melayu telah membuka beberapa kerajaan di semenanjung Tanah Melayu khususnya. Ini termasuklah Kedah Tua, Langkasuka, Pan-pan, Chih-tu dan sebagainya. Semua kerajaan-kerajaan ini berhubung melalui perdagangan sesama mereka di sepanjang pesisir pantai, di muara sungai hinggalah pedalaman.

Bab kedua: Hubungan China-Semenanjung Tanah Melayu Sehingga Abad ke-14 Masehi mengungkapkan tentang kronologi hubungan kerajaan-kerajaan Melayu dengan China. Di sana terdapat tiga sumber atau rekod dari China yang mengungkapkan hubungan ini. 

1) Cerita dinasti: dikompilasi oleh pegawai istana pada hujung sesebuah dinasti.

2) Ensiklopedia China: koleksi penulisan sejarah atau historiografi lebih awal.

3) Topografi: catatan topografi oleh pelayar China




Daripada semua sumber di atas, sejarahwan dapat membuat gambaran bagaimana keadaan sosio-politik dan ekonomi pada masa silam di perairan Nusantara khususnya sekitar semenanjung. Saya tertarik dengan satu kerajaan di semenanjung bernama 'Fu-Kan-Tu-Lu' dan 'Shen-Li' (dalam sebutan China) yang membuat hubungan dengan Maharaja Wu-Ti daripada Dinasti Han pada tahun 141 hingga 87 Sebelum Masehi berdasarkan rekod Chi'en Han Shu. Ini satu data yang boleh dikatakan baru kerana belum popular didengar dan dibaca oleh kita selama ini. Kajian lanjutan hendaklah dibuat untuk menghuraikan lebih mendalam kedua-dua kerajaan awal ini.




Bab ketiga: Perhubungan Perkapalan dan Perdagangan Nusantara-China Sejak Zaman Awal mengupas tentang jalan perdagangan, kegiatan perkapalan termasuk membawa barangan dan mengangkut penumpang serta hubungan ekonomi maritim antara kerajaan-kerajaan Nusantara dengan China pada zaman-zaman awal. Sesuatu yang agak menarik kerana secara faktanya, pelaut Melayu bergiat aktif sebagai perantara dalam kegiatan perkapalan di Nusantara dan ini terakam kemas dalam Hikayat Merong Mahawangsa yang menyaksikan Merong sendiri sebagai pengendali Kunlun-po yakni jong atau perahu yang digunakan oleh pelaut Melayu untuk mengangkut penumpang dan barangan.

Kupasan tentang hubungan perdagangan ini banyak berkisar kepada para pedagang China yang datang berdagang ke Nusantara. Hakikatnya memang kurang pedagang dari Nusantara yang berdagang secara kekal di sebelah China berbanding pedagang China yang datang berdagang di Nusantara, tinggal di sini, dan beranak-pinak di sini. Kupasan merentasi zaman Kantoli, Moloyu, Srivijaya, Melaka, Aceh dan perdagangan era kolonial.

Bab keempat: Hubungan Ufti China-Dunia Melayu Sebelum Masihi Hingga Kurun ke-11 Masihi: Satu Analisis pula memaparkan hubungan berbentuk 'diplomasi ufti' yang mana budaya menghantar ufti dan hadiah bagi tujuan berkenalan dan berdagang dari kerajaan-kerajaan di Alam Melayu dengan China. 

Perlu ditekankan di sini, walaupun ada pihak yang menganggap bahawa memberi ufti ini umumnya sebagai tanda mengiktiraf supremacy entiti yang menerima ufti, ini bukanlah maksud sebenar atau keseluruhannya bagi tujuan kerajaan-kerajaan Melayu berbuat demikian. Hubungan ufti ini lebih kepada simbiosis menang-menang di antara mereka dengan China, dengan objektif mendapatkan keuntungan di antara kedua-dua belah pihak.

Apabila saya melihat sekali lagi nama kerajaan 'Fu-Kan-Tu-Lu' dan 'Shen-Li' muncul lagi yang mana tercatat keduanya memberi ufti ketika zaman Dinasti Han, maka saya mula terfikir, salah satu kesan hubungan ufti ini adalah semacam 'pengiktirafan' juga dari sebelah pihak China kepada kerajaan yang memberi ufti dan ini dicatatkan nama kerajaan itu di dalam rekod dinasti mereka. Jika kedua kerajaan ini tidak memberi ufti, kita tidak kan tahu ada kerajaan di semenanjung yang wujud ketika Dinasti Han. Malah saya rasa ramai tidak tahu nama dua kerajaan ini (walau dalam sebutan China).





Bab kelima: Kesan Kebangkitan & Kemerosotan Kedah Tua: Kesan Perkembangan Srivijaya & Dasar Dinasti Sung mengungkapkan kaitan naik dan turun kerajaan Kedah Tua berkait rapat dengan perkembangan Srivijaya yang bertindak sebagai 'konglomerat perdagangan' maritim pada masa itu dan juga polisi atau dasar Dinasti Sung, yang mana ia mempengaruhi pergerakan perdagangan Srivijaya dan ini secara tidak langsung mempengaruhi juga ekonomi Kedah Tua.

Kita seharusnya faham apakah peranan dan fungsi sebenar Srivijaya sebagai 'konglomerat perdagangan'. Srivijaya bertindak sebagai penguasa entrepot yang juga berfungsi sebagai feederport yakni tempat pengumpulan segala barangan dari seluruh negarakota atau pelabuhan yang bergabung di bawah kumpulan atau persekutuan atas nama Srivijaya. Srivijaya akan membawa semua barangan ini dan diperdagangkan ke China atau menjalankan kegiatan eksport-import di pelabuhan utamanya seperti di Kedah Tua. Inilah punca Kedah Tua dan pelabuhan-pelabuhan pesisir lain di Selat Melaka khasnya menjadi kaya-raya. Hubungan ufti juga menjadi faktor di mana kawalan perdagangan adalah berdasarkan hubungan ufti ini.

Saya melihat ada dua cara polisi ini dijalankan:

1) Perdagangan hanya diterima dari entiti yang diiktiraf. Tanpa entiti yang diiktiraf, ibarat tidak boleh 'open table'. Dalam kes ini, hanya kapal-kapal yang membawa nama Srivijaya sahaja yang boleh berdagang dengan Dinasti Sung sebagai contoh. Pedagang dari negeri lain tidak akan lepas atau tidak mendapat keistimewaan berdagang dengan baik berbanding Srivijaya.

2) Kapal-kapal milik kerajaan China yang akan berdagang hanya di pusat entrepot di pelabuhan-pelabuhan yang bersekutu dengan Srivijaya.

Namun apabila polisi berubah di penghujung era Dinasti Sung, di mana polisi monopoli dihapuskan dan konsep perdagangan bebas diamalkan, ini menjejaskan keistimewaan bagi pusat-pusat entrepot Srivijaya terutamanya Kedah Tua. Kapal-kapal kerajaan dari China bebas berdagang ke mana-mana pelabuhan di Nusantara. Negeri-negeri berasingan juga bebas berdagang dengan China. Ini menjadikan persaingan yang tidak menguntungkan kumpulan Srivijaya yang menghadapi perpecahan. Lama kelamaan pelabuhan Kedah Tua mula merosot dan akhirnya ditinggalkan selepas abad ke-13 Masehi.




RUMUSAN









Membaca buku ini (setakat 5 bab awal ini), saya merasakan tidak begitu klise dengan pandangan-pandangan yang biasa diutarakan sarjana luar yang bias. Inilah yang saya maksudkan dan mahukan. Ada orang yang sentap atau terasa tak bersebab dek kerana saya selalu mengingatkan bahawa jangan terlalu obses dengan pandangan pegawai kolonial kerana disamping pandangan yang bias, pandangan mereka ketinggalan zaman. Saya bukan berkata tentang data-data atau usaha-usaha penulisan sejarah yang mereka kumpulkan, tetapi PANDANGAN, KESIMPULAN dan GENERALISASI yang mereka simpulkan tentang kita dan sejarah kita. Pandangan itulah yang pertama sekali mesti ditapis, bukan diangguk mentah-mentah tanpa menggunakan akal. 

Tak tahulah pula pegawai penjajah itu masih dirasakan 'tuan' atau 'master' bagi dirinya seperti kebanyakan orang pada zaman kolonial. Bagi saya yang hidup di zaman pasca-merdeka ini, takperlulah obses sangat dengan historiografi yang dibuat mereka. Gerakkan akal untuk menapis pandangan dan maklumat dari mereka. Mereka bukannya nabi atau Tuhan. Mereka manusia biasa macam kita. :D 

Dengan membaca tulisan para sarjana tempatan begini, dengan kajian rapi dan terperinci, kita boleh lihat dakwaan-dakwaan pegawai kolonial itu boleh disanggah.

Kita akan sambung 5 bab terakhir selepas ini.



~Srikandi







Tuesday, August 9, 2016

Kajian Kes : Buku-buku Srikandi di Pasaran Terbuka

kredit: Taman Pustaka





Oleh kerana banyak aduan daripada pembaca seluruh negara yang mengadu buku-buku saya kehabisan stok di kedai-kedai buku terutama di rangkaian MPH, maka saya dan dua orang rakan telah 'turun padang' ke MPH Nu Sentral untuk menyaksikan sendiri apakah yang berlaku sebenarnya di luar sana.

Sebelum itu, apabila kita membicarakan tentang buku-buku bernuansa sejarah khasnya  yang membicarakan seputar sejarah Melayu, ia bukanlah senantiasa atau biasa menjadi 'budaya pop' di tangan pembeli. Buku-buku yang laku di pasaran kini adalah novel-novel cinta atau buku-buku pojok yang santai. Kecuali genre novel-novel sejarah Islam contohnya garapan Abdul Latip Talib yang sambutannya amat memberangsangkan.

Okay, mari kita tengok apa yang saya dan rakan-rakan ( Firdaus & Aina) saksikan di MPH Nu Sentral petang semalam.






Buku saya diletakkan di rak politik. Memang pada mulanya kami mencari-cari buku di rak penerbit indie, namun tiada. Akhirnya ia ditemui di rak ini. Cuba teka tinggal berapa?

Tinggal 1 sahaja! (Baiduri Segala Permaisuri) manakala Emas Para Dapunta & Maharaja langsung tiada. Menariknya pada rak yang sama terdapat buku Hang Tuah Catatan Okinawa yakni kajian bukti-bukti dari Kerajaan Ryukyu tentang kewujudan Hang Tuah oleh dua orang pensyarah UPM, Prof. Hashim Musa dan Dr. Rohaidah Kamaruddin. Terdapat 7 buah buku di situ. Saya telah memilikinya sebelum ini.





Kami juga menemui buku Prof. Ahmat Adam, Antara Sejarah & Mitos yang berkisar kritikan kepada kewujudan Hang Tuah dengan gaya orientalis seperti R.J Wikinson dan R.O Winstedt. Jumlah buku ini di rak juga berjumlah 7 buah. Buku ini diletakkan di rak 'Bacaan Umum'. Buku ini juga saya telah membelinya sebelum ini.

Tidak berpuashati, Firdaus cuba bertanyakan salah seorang staff di situ. Selepas menyemak, staff MPH memberitahu Baiduri Segala Permaisuri memang berbaki 1 sahaja dan Emas Para Dapunta & Maharaja sudah lama sold-out. 

 Saya dan Aina pula pergi ke komputer yang disediakan untuk menyemak baki buku. Apa keputusannya? Adakah benar apa yang saya lihat di rak atau apa yang dilaporkan oleh staff MPH?


klik untuk BESARKAN



Baiduri Segala Permaisuri hanya berbaki 1 dan Emas Para Dapunta & Maharaja sudah kehabisan stok. Benarlah apa yang saya lihat di rak dan laporan staff MPH tersebut.




Baiduri Segala Permaisuri yang laku keras di Kinokuniya dan kehabisan stok





KESIMPULAN

 










Apa yang dikatakan oleh profesor saya ketika memberikan 'final project' ini kepada saya:

"Kalau kamu ingin sejarah dibaca masyarakat, maka jadikan ilmu sejarah kamu turun ke tengah masyarakat."

...adalah terbukti benar. Dalam persaingan industri buku di open market macam di kedai-kedai buku begini, buku-buku 'final project' saya sebagai kajian kes menjadikan bacaan bernuansa sejarah 'turun ke tengah masyarakat' adalah berjaya malah lebih dari itu.

Memang ada benda tricky kat situ. Ada sesetengah orang yang turun ke tengah masyarakat, buat seminar, talk sana-sini, namun ilmu sejarahnya tidak pernah turun kepada masyarakat itu. You see?

Rahsianya ialah orang ramai akan membaca sejarah yang memberi nilai kepada diri mereka, atau faedah kepada diri mereka, sama ada memacu motivasi untuk mereka terus ke hadapan atau memberi mereka nasihat untuk menghindar bahaya dan kesilapan. Tanpa nilai dalam pengkisahan sejarah, masyarakat akan memandangnya sambil berlalu, tanpa ada apa-apa kepentingan bagi mereka.


"last piece..."










Justeru, kita boleh lihat, bagaimana masyarakat tidak mahu terus dibangsatkan. Mereka sebagai manusia, fitrahnya lebih cenderung kepada motivasi dan galakan. Dalam konteks ini, melalui pembacaan sejarah.

Melalui pembacaan sejarah, masyarakat akan belajar bagaimana membentuk peribadi dan jatidiri yang kental sama ada melalui faktor motivasi dari kisah-kisah positif dan kegemilangan dari sejarah, atau pelajaran serta  iktibar dari kesilapan, tragedi atau peperangan. Justeru di sini, kita boleh lihat, bagaimana datangpun pengkisahan sejarah itu, kita dapat mengesktrak kelebihan atau keuntungan darinya.


                                                      ---------------------<<<>>>---------------------




Nota: Buku-buku Cik Srikandi boleh didapati seluruh rangkaian MPH, Terfaktab, Fixi, Lejen dan sebagainya. Boleh menghubungi Srikandi di:

Emel: srikandisejarah@gmail.com
Fanpage: https://www.facebook.com/srikandisejarah
Senarai buku-buku Cik Srikandi:  http://goo.gl/CYZa4H




Monday, August 8, 2016

Proposal Buat Kementerian








Jika ingin meracun pokok racunlah akarnya, jika ingin meracun bangsa maka racunlah sejarahnya. Maka tuan-tuan dan puan-puan, itulah sebab orang luar menjaga sejarah masing-masing, membina muzium, membuat filem-filem sejarah, melakukan ekskavasi arkeologi, menterjemah manuskrip, memulihara bangunan-bangunan bersejarah dan pelbagai lagi...dengan bersungguh-sungguh.

Banyak pengajaran dari sejarah yang dapat kita pelajari. Contohnya jika kita perhatikan, apabila orang dulu-dulu berpecahbelah, tamakkan takhta, khianat, tikam belakang bangsa sendiri, bersekongkol dengan pihak asing...maka keputusan dari semua itu adalah dijajah, dijarah dan diperah hasil buminya. Simple formula, you see? Para pegawai penjajah siap menuliskan sejarah untuk kita. Mengecop Hikayat Merong Mahawangsa sebagai 'dongeng' tetapi mengangkat 'hikayat' Beowulf sebagai "the most important works of Old English literature". Melabel Hukum Kanun Melaka atau Undang-undang Kedah sebagai 'mitos' atau 'sastera sejarah' dan menyanjung Magna Carta sebagai 'charter' dan "the greatest constitutional document of all times".

You see? Kita boleh putarbelit kenyataan sejarah untuk memperbodohkan sesetengah orang atau semua orang sekaligus. Itulah yang berlaku kepada sejarah kita sejak bertahun-tahun dan menyebabkan sesetengah dari kita begitu 'inferior' dengan sejarah sendiri, kecut segala keberaniannya. Adalah penting untuk kita memandaikan diri sendiri supaya tidak menjadi versi Pak Kaduk memang sorak kampung tergadai. Kita kadangkala hanyalah juara sorak untuk menjatuhkan sejarah sendiri. Sad but true.



Para pembaca juga berkongsi pandangan dan cadangan untuk penambahbaikan subjek sejarah



Sebagai salah seorang yang terlibat dalam kertas cadangan untuk penambahbaikan subjek sejarah di Malaysia bagi rujukan kementerian, saya selalu mengingatkan kepada diri saya tentang baik dan buruk dalam sejarah, hitam dan putih hakikat sejarah itu sendiri. Warna yang ingin dicorakkan bergantung kepada diri sendiri, sama ada mengambil pelajaran dari kegelapan sejarah, atau bermuram durja, berpenglipurlara berkabung mengutuk diri sendiri berabad-abad lama, tidak bergerak-gerak.

Sebaliknya, kita boleh meraikan kegemilangan sejarah dengan memotivasikan lagi diri, atau membantutkan diri dengan pi mai pi mai tang tu mengecam dan merendah-rendahkan sejarah. It's up to you. Depend on your piece of brain.

Minda kita akan menjadi asbab untuk menentukan kita sama kita bebas atau dijajah, dihormati atau dikeji. You choose it.

Proposal ini, jika bukan hari ini, maka generasi akan datang akan melihat kesannya. Belajar sejarah untuk melawan buta sejarah. Walau apapun yang melanda, kerasnya perjuangan itu...there I keep chanting for your forgotten history.

Terimakasih kerana membaca tulisan-tulisan saya dan setia bersama saya.







Tuesday, August 2, 2016

Perihal Buku & Perkembangan Terbaru







Salam semua,

Okay tak Srikandi posing? Bolehla tu. Baju kurung yang saya pakai tu baju kurung raya. Saya posing dengan dua buku saya; Baiduri Segala Permaisuri dan Emas Para Dapunta & Maharaja.

Sini saya nak kongsikan sedikit pasal perkembangan terbaru saya dalam isu-isu sekitar sejarah dan juga perkembangan buku-buku saya. Menariknya, buku-buku saya laku keras di pasaran terbuka. Buat pengetahuan pembaca, buku-buku saya dipasarkan di rangkaian kedai buku MPH, Kinokuniya, Lejen, FIXI, Terfaktab dan insya Allah akan masuk Popular.






Ketika ini di Kinokuniya, Emas Para Dapunta & Maharaja telah kehabisan stok. 





 Baiduri Segala Permaisuri telah mencapai tahap bestseller di Kinokuniya.
Kinokuniya ini adalah rangkaian kedai buku antarabangsa yang berasal dari Jepun.


Bercerita tentang Emas Para Dapunta & Maharaja, ia sekarang masuk cetakan ketiga dan untuk itu ia telah dikeluarkan dalam bentuk edisi baru dengan grafik kulitmuka yang baru.







Baru kena dengan tajuk dia. Kalau anda pandai, anda pasti tahu siapa nama raja yang pegang pedang di dalam 'duit syiling emas' pada cover baru buku ni.








Buku saya di rangkaian buku MPH.






 Buku saya juga diedar oleh penerbit indie seperti FIXI.






Gerak Budaya juga mengedar buku saya.







Perbualan saya bersama rakan-rakan tentang buku-buku saya yang kehabisan stok. "Siapa yang habiskan buku2 saya?Pelik betul," sebenarnya usik-usik sahaja. Sebab saya fikir saya menulis tentang topik sejarah, sudah tentu bukan topik yang diminati malah membosankan bagi kebanyakan orang.

Mesti ada yang terkejutkan pasal benda-benda ni. Memang sesetengah orang menyangka saya ni hanya layak sebagai so-called "blogger" sahaja. Memang dulu saya blogger tapi sekarang saya published author.

Saya keluarkan buku-buku fizikal dan jual di pasaran terbuka, bukan jual dalam tenet je. Buku saya keluar dalam akhbar tempatan dan diulas dalam media-media liberal dan propembangkang. Rilek je.

Kunci dia ialah: kalau kita tegas dan tetap pendirian kita, orang lain akan hormat prinsip kita, kawan dan lawan akan respek kita. You see?

Kalau kita takut itu takut ini...takut diketawakan...takut dikritik...maka orang lain akan memandang rendah kepada kita. Akhirnya kita benar-benar dibuli dan ketakutan yang kita takuti itu benar-benar hinggap atas batang hidung kita.

Mark my word.

Terkini, saya terlibat dalam menyiapkan satu kertas cadangan yang akan dipanjangkan ke kementerian. Kertas cadangan ini bertujuan untuk penambahbaikan subjek sejarah di negara kita.




Ia diuruskan oleh bakal pemimpin dan generasi pelapis kepada kepimpinan negara kita. Juga pembaca tulisan-tulisan saya.

Kepentingan proposal ni, kalau tak mengubah senario sekarang, ia akan nampak kesan pada generasi akan datang. Bila dibentangkan depan kementerian nanti, sekurang2nya akan ada pegawai yang maklum akan benda2 ni.

Mesti sesetengah orang yang tak suka apa yang saya buat atau memang anti-Srikandi terkejut beruk macam mana "blogger" atau "pengguna media sosial" boleh diminta terlibat dalam proposal ke kementerian ni???Sebabnya...saya bukanlah apa yang mereka sangkakan.

:D


Jangan sangka tangan yang mengayun buaian itu tidak mampu menggoncang Sejarah Melayu huhu...tetapi saya masih perlukan hero-hero Melayu untuk gerakkan kekuatan, Sebab mereka yang jalankan semua jabatan, NGO, pertubuhan dan sebagainya. Lelaki memang kena meneraju.

Okayla, setakat ini Srikandi kongsikan perkembangan diri Srikandi pada anda semua.

Ingat, membaca untuk melawan kebodohan. Membaca sejarah untuk menentang buta sejarah.







~Srikandi












Friday, July 29, 2016

Ulasan Buku "Menelusuri Jejak Leluhur"







Pada bulan Ramadan yang lepas, saya telah menerima sebuah buku yang dari lukisan grafik pada kulit mukanya, saya agak 'familiar'. Tepat seperti sangkaan saya pada awalnya, ia adalah buku kedua dari siri Pengembaraan Merah Silu yang ditulis oleh saudara Radzi Sapiee. Saya pernah mengulas buku pertamanya di SINI.

Radzi Sapiee atau nama penanya, Merah Silu rasanya tidak perlu diperkenalkan lagi. Beliau lebih dikenali kerana siri buku Berpetualang ke Aceh dan aktiviti kebudayaan dan sejarah melalui penganjuran HIKMAH. Maklumat lanjut tentang HIKMAH boleh dibaca di SINI.




Buku ini diterbitkan oleh Hijjaz Records Publishing, syarikat yang sama yang menerbitkan buku saya bersama kawan-kawan, Tuan Ibnu Rusydi dan Tuan Semantani Jones iaitu Membongkar Rahsia Dunia Melayu : Pribumi Asia Tenggara.

Tanpa membuang masa, jom ikuti saya mengulas apa yang terkandung di dalam buku ini. Menelusuri Jejak Leluhur sebagaimana buku yang terdahulu Mencari Erti & Diri adalah berkonsepkan travelog peribadi dalam mencari susur-galur diri dan sejarah keturunan sehingga menelusuri juga sejarah bangsa Melayu yang bertebaran di seluruh Asia Tenggara. Apa yang saya faham, keseluruhan buku ini berasaskan kepada kisah dalam Hikayat Raja-raja Pasai (HRRP), yakni menceritakan sejarah penubuhan Kerajaan Samudera-Pasai, berdasarkan HRRP.

Saya akan ulas bab demi bab. Kita mulakan dengan bab pertama.

Bab pertama: Laluan dari Medan, mengungkap usaha Rashid dalam objektifnya untuk Aceh, bagi menyiasat sejarah dan persoalan yang selalu bermain di fikirannya. Perjalanan dengan menaiki feri dari Pulau Pinang ke Medan diceritakan pada awal bab.Di Medan, beliau dibantu oleh Kak Dewi, seorang wanita berasal dari Medan yang bermurah hati menumpangkannya bermalam malah sedia menunjukkan tempat-tempat bersejarah di Sumatera, terutama hajatnya ke Aceh. Walaupun suami Kak Dewi tidak menggalakkannya ke sana akibat konflik Aceh yang melanda wilayah itu menyaksikan ia di bawah pemerintahan tentera, namun Rashid tetap menyimpan hasratnya untuk ke Aceh.




Sementara di Medan, Rashid berkesempatan dibawa berjalan-jalan ke kota Medan dan melawat Masjid al-Mashun dan Istana Maimun. Ini membuka kisah Kesultanan Deli dan apa yang dilihat oleh Rashid ketika melawat istana itu. Terdapat kisah bangsal yang berisi 'Meriam Puntung' dan kisah Puteri Hijau. Selanjutnya bab pertama ini berkisar tentang sejarah Kesultanan Deli yang mana terkandung dalam perbualan antara Rashid dan rakannya yang bernama Nasri. Dari kisah Puteri Hijau dan Meriam Puntung sehingga ke cerita di dalam Hikayat Deli, seolah-olah ada dua garismasa, yakni era Deli Tua dan era Kesultanan Deli. Di sana mencadangkan nama 'Deli' berasal dari Delhi di India, yakni tempat asal raja yang mengasaskan kesultanan itu, yakni Muhammad Dalik yang bergelar Gocah Pahlawan kerana berjaya membantu raja Aceh menewaskan musuh-musuhnya.

Kemudian, penceritaan bersambung melalui perbualan antara Rashid dan Nur, watak yang telah dijelaskan pada buku pertama. Trivia, saya tahu siapakah wanita yang bernama 'Nur' ini. Jika anda membaca buku pertama, gadis ini begitu istimewa di hati Rashid, berjaya menawan hati pemuda itu sehingga terjadi peristiwa spontan di Trafalgar Square. Rashid meluahkan apa yang dilihatnya di Istana Maimun kepada Nur, betapa Kesultanan Deli telah menjadi kenangan sahaja di bawah pemerintahan Jakarta padahal Keraton dikekalkan dengan mendapat hak eksklusif. Ini memacu kepada sentimen anti-Jawa dalam luahan itu. Ini tidak menghairankan kerana sentimen seolah-olah 'anti-Jawa' di kalangan sukukaum di Indonesia masih wujud malah ada yang berakhir dengan pertumpahan darah seperti di Aceh, Timor Timur dan terkini di Papua. Malah di wilayah lain di Sumatera sendiri, banyak protes dan kritikan akibat pentadbiran Jakarta yang kelihatan memeras hasilbumi Sumatera tanpa membangunkannya dengan bersungguh-sungguh, tidak seperti di Jawa. Namun, Rashid menjelaskan, ia bukanlah sepenuh anti-Jawa, sementelah dalam susur-galurnya sendiri juga ada bersambung dengan keturunan Jawa. Rashid cuma geram dengan pemerintahan Jakarta yang Java-centric telah lakukan kepada Kesultanan Deli malah institusi pemerintahan beraja yang lain di Sumatera. Rashid juga geram dengan pemerintahan Jakarta yang terlalu 'menjawakan' wilayah-wilayah lain dengan pelbagai cara termasuk membubuh nama-nama jalan dengan nama para pemimpin berdarah Jawa dan sebagainya.

Kemudian masuk kepada definisi perkataan 'Jawa' itu sendiri, yang mana perkataan ini cognate pula kepada perkataan 'Jawi' yang umumnya merujuk kepada bangsa Melayu. Sebenarnya pada masa dulu, perkataan 'Jawa' bukanlah eksklusif kepada Pulau Jawa, malah digunakan pada lain-lain tempat. Ini termasuk nama kerajaan seperti Jawaka (Zabag) dan nama 'Jawa' itu sendiri dikesan digunakan di selatan Vietnam dan di Segenting Kra (termasuk Kelantan Tua) sepertimana yang tercacat dalam peta Marinus The Tyrian pada abad ke-2 Masehi. Malah dalam peta Claudius Ptolemy, Sumatera atau Borneo sendiri dilabelkan sebagai 'Jawadvipa'. Namun pada abad ke-5 Masehi, para pedagang China mula merekod nama 'Jawa' secara ekslusif ke atas Pulau Jawa apabila Yehpoti ('Jawadvipa' dalam sebutan China) di Borneo telah merosot perdagangannya dan diambilalih oleh Pulau Jawa. Etimologi 'Jawa' itu sendiri serumpun dengan perkataan Sawa(h) dan Hawa, yang bermaksud 'padang berlumpur' dalam daftar perkataan-perkataan Proto-Austronesia.

Kemudian cerita diteruskan dengan keinginan Rashid untuk pergi ke Aceh tetap diteruskan.

Bab kedua pula adalah permulaan kepada konsep keseluruhan buku ini, iaitu berdasarkan sejarah penubuhan Kerajaan Samudera-Pasai. Penceritaan diwakili oleh perbualan antara Rashid dan Samion, kawan lamanya yang kini menjadi ahli perniagaan berjaya. Bab ini bagi saya, memang enjoy sedikit sebab penceritaan dalam HRRP diselang-seli dengan keletah Samion yang asyik menyampuk dan mempertikaikan Rashid yang sedang bercerita. Kadangkala saya ketawa dengan sikap Samion yang memperlecehkan cerita Rashid dan akhirnya Rashid kadangkala mempermainkan Samion kembali yang bertidak melampaui batas; mengganggu Rashid bercerita dengan pelbagai provokasi.

Pada akhir bab ini, kita boleh melihat moral dari perbualan antara Rashid dan Samion, iaitu 'mengembalikan Kemelayuan yang hilang' yakni dituju pada diri Samion yang 7 tahun merantau ke UK menyambung pengajian dan terdedah dengan pelbagai budaya Barat. Saya menganggap Samion adalah stock pelajar yang mengalami kejutan budaya dan ingin 'jadi mat saleh lebih dari mat saleh'. Namun pada titik-titik tertentu, terluah dari dalam diri Samion, kerinduan pada dirinya yang lalu, anak kampung yang miskin dan pekat dengan suasana kampung Melayu yang nostalgik.




Bab ketiga menceritakan perjalanan Rashid ke Tanjungpura, Langkat dan melawat beberapa tempat seperti Masjid Azizi dengan tujuan untuk melawat Kampung Babussalam, pusat kerohanian Tariqat Naqsyabandiah terbesar di Sumatera. Bab ini kemudian memperkenalkan dengan Sheikh Abdul Wahab Rokan dan kisah-kisah seputar namanya.

Di dalam bab ini juga diceritakan luahan hati Rashid kepada Razak, seorang lagi rakannya dalam isu 'permainan wang' di Babussalam, sama seperti yang dilihatnya di Istana Maimun, dimana orang meminta-minta wang untuk masuk ke sesuatu tempat atau bertemu dengan seseorang. Dalam kisah Rashid ingin bertemu 'khalifah' tariqat, dia juga diminta memberikan wang. Namun wang 10,000 rupiah yang disediakan Rashid ditolak oleh 'khalifah' tersebut.

Bab keempat berasaskan kisah Kerajaan Samudera-Pasai dan pengaruh Islam yang menjadikannya 'Serambi Mekah'. Ia mengambil pengaruh yang kuat ke atas apa yang didakwa sebagai 'sabda Rasulullah s.a.w' yang terkandung di dalam HRRP. Kisah pengislaman Merah Silu sudah pasti dimasukkan ke dalam bab ini. Di dalam bab ini juga muncul watak Afiq, budak kecil yang lucu mempersoalkan Rashid yang menumpang rumah bapanya dan berpakaian selekeh. Juga watak Nasri, yang menjadi rakan berbincang tentang hal-hal berkaitan kedatangan Islam di Samudera-Pasai.




Untuk mendapatkan pandangan yang bernas tentang 'sabda nabi s.a.w' di dalam HRRP, maka Rashid telah bertemu dengan Badrul, bekas pelajar Kolej Islam Kelang dan merupakan kawan Rashid ketika di UK. Badrul digambarkan sebagai seorang yang memiliki profesion selesa dalam bidang agama dan pakar dalam bidang hadis terutamanya.

Perbincangan dengan Badrul saya kira paling hangat dalam buku ini. Ini disebabkan sikap Rashid yang bermatian ingin meyakinkan Badrul bahawa 'hadis nabi' di dalam HRRP itu adalah benar atau 'sahih'. Perbincangan bermula dengan bab Muawiyah, Saidina Ali  dan Ahli Bait, pertembungan antara Syiah dan Ahli Sunnah wal Jamaah. Menariknya, Badrul agak sangsi dengan Rashid pada awalnya, adakah Rashid cenderung ke arah Syiah. Namun Rashid menafikannya dan ini terbukti dengannya mengangkat kisah Muhammad Nafs Az-Zakiyah, yang merupakan keturunan Saidina Hassan, di mana Syiah hanya mengagungkan atau mengangkat seputar Saidina Hussein sahaja.

Bab kelima menyambung perbincangan antara Badrul dan Rashid. Seperti yang dijelaskan sebelum ini, walaupun Rashid mencuba untuk mendapatkan pandangan yang menyelebelahinya namun Badrul tetap dengan pendiriannya bahawa sesuatu hadis mesti dinilai berdasarkan disiplin ilmu hadis yang betul. Walaupun Rashid mencuba pelbagai alasan termasuk merangka metafora yang sepatutnya 'menjerat' Badrul, namun kawannya itu tetap dengan pendiriannya.

Gagal mendapatkan pandangan positif dari Badrul, cerita diteruskan kembali antara Rashid dan Nasri. Saya kira tidak perlu diulas panjang tentang perbincangan seterusnya kerana ia menyentuh lebih dalam tentang raka-raja Pasai dan perkaitan dengan Perlak. Anda boleh membaca lebih lanjut di dalam buku ini.

Bab keenam dan terakhir,  lebih menceritakan tentang luahan hati Rashid. Ia berkisar tentang usahanya untuk menerbitkan buku yang akan menceritakan pengalamannya menelusuri sejarah diri dan bangsa. Kemudian ia terus melayang-layang kepada isu orang kaya, ahli politik dan golongan oportunis yang menipu dan mengamalkan faham matlamat menghalalkan cara.

Istilah 'home sweet home' muncul lagi. Sepanjang saya mengenali Merah Silu, beliau selalu mengomel tentang home sweet home yang pernah hilang dari hidupnya dulu. Tentang Nur dan orang-orang di sekelilingnya. Tentang kehidupan ala hippiesnya sewaktu muda. Tragedi seorang graduan Matematik dari Universiti of London yang kemudian bergelandangan tanpa harta-benda mencari pengertian diri. Bunyinya macam kisah-kisah ahli sufi, kan? Mungkin kurang untuk dipercayai namun itulah hakikat pengalaman seorang pengembara kehidupan yang bergelar Merah Silu.

Namun, saya gembira kerana Merah Silu akhirnya bertemu dengan 'home sweet home' di tangan seorang wanita berwajah lembut dan penuh keibuan.



Rumusan






Bertuahnya, anda boleh bertemu dengan penulis, Merah Silu @ Radzi Sapiee di Pesta Buku Selangor bertempat di SACC Shah Alam, 31 Julai ini pada Ahad pukul 1 hingga 2 petang.


 Apa yang menarik tentang buku ini adalah pengalaman penulis yang dicorakkan dengan bersahaja antara pengalaman merantau ke negara orang, perbincangan dengan beberapa rakan ketika ingin menceritakan sesuatu topik dan luahan hati.

Ini adalah satu-satunya travelog peribadi bernuansakan sejarah yang saya kira pernah ada di negara ini. Mungkin ada yang lain, namun ini lebih berjiwa dan 'deep'. Saya lebih merasa begitu kerana saya tahu kisah di sebalik cinta aneh antara Rashid dengan Nur yang tidak kesampaian sehingga ke hari ini dan kehidupannya yang tidak tentu arah selama 4 tahun bergelandangan ke sana ke mari dan menumpang di rumah Pak Syed di Janda Baik. Anda yang selalu membaca tulisan beliau sudah tentu dapat mengagak siapakah 'Pak Syed' ini. 

Amat menyentuh perasaan jika anda membaca buku-buku Merah Silu dengan pengetahuan yang mendalam tentang era 80-an ke era 90-an seperti yang selalu digambarkan. Ia bukan sekadar travelog biasa. Ada rahsia di dalam rahsia yang ditinggalkan oleh penulis. Bagi saya, kisah percintaan Rashid dengan Nur umpama lagu She's Gone.

She's gone,
Out of my life.
I was wrong,
I'm to blame,
I was so untrue.
I can't live without her love.

In my life
There's just an empty space.
All my dreams are lost,
I'm wasting away.
Forgive me, girl.
































Monday, May 9, 2016

Buku 'Baiduri Segala Permaisuri'





Salam semua,

Sebenarnya Srikandi dah lancarkan buku terbaru pada Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2016 (PBAKL2016) yang lepas, bertempat di MAEPS Serdang.

Buku ini bertajuk Baiduri Segala Permaisuri, merupakan kumpulan tulisan-tulisan ilmiah dan separa ilmiah dari pelbagai medium yang ditulis Srikandi sendiri. Buku ini berbeza dengan buku Emas Para Dapunta & Maharaja yang merupakan catatan peribadi Srikandi berkisar sejarah Melayu khususnya.

Maaflah Srikandi tak kemaskini awal di sini sebab terlalu sibuk membantu team dan penerbit Srikandi sendiri untuk mempromosi buku terbaru ini,

Alhamdulillah, buku terbaru ini mendapat sambutan luarbiasa di pesta buku tersebut. Dalam fanpage Srikandi, selalu Srikandi koin-kan sebagai rockin' di pesta buku!

Selama sebelas hari dipamerkan, buku Baiduri Segala Permaisuri telah meroket carta penerbit ke tangga pertama selama 8 hari berturut-turut, hari ke 9, jatuh tangga kedua dan hari ke-10 kembali naik ke tangga pertama dan hari terakhir menutup tirai PBAKL2016 dengan mengekalkan tangga pertama bersama-sama buku Emas Para Dapunta & Maharaja di tangga kedua. 

Srikandi kongsikan carta terlaris di Terfaktab Media, yakni penerbit buku-buku Srikandi ketika di PBAKL2016:

















Setiap buku dalam carta tersebut memiliki kekuatan dan tribe mereka masing-masing. Mereka juga memiliki kawan-kawan dan peminat mereka yang tersendiri. Buktinya pada hari ke-9, sesi bertemu peminat dan beramahmesra di adakan. Jadi ini membantu melonjakkan jualan buku masing-masing.


Ini adalah di antara gambar-gambar yang dikirimkan oleh para peminat, fans dan pembeli buku Srikandi:


gambar ni feberet Srikandi hehe sbb senyuman tricky adik ni manis macam senyuman Srikandi ;)

comelnye adik kite ni






abang kite ni fans berat tau

Banyak lagilah foto-foto yang dikirimkan. Tak muat nanti kalau semua letak sini :)

Yang istimewanya buku Baiduri Segala Permaisuri ni adalah ia disertakan dengan rujukan sekali. Ini kerana ada pembaca yang hendakkan bibliografi diletakkan dalam buku Emas Para Dapunta & Maharaja. Sebenarnya buku itu berkonsepkan minitravelog sejarah dan jurnal peribadi Srikandi sendiri. Jadi tidak perlu bibliografi. Namun di dalam Baiduri Segala Permaisuri ada diletakkan sumber rujukan Srikandi kerana ia berkonsepkan artikel-artikel ilmiah.

Pada masa yang sama, pada 7 haribulan Mei yang lepas, artikel Srikandi hasil wawancara dengan Utusan Malaysia juga keluar berkisarkan pendapat tentang legenda Puteri Gunung Ledang.






Sebelum itu pula pada 29 April 2016, keluar ulasan ringkas buku Emas Para Dapunta & Maharaja di ruangan 'Buku Pilihan' di dalam Berita Harian.





Ada satu lagi artikel ilimiah Srikandi akan dijadualkan keluar di Berita Harian. Kalau ada rezeki nanti, bolehlah baca. Apa-apapun Srikandi akan kemaskini di fanpage.

Perlu diingatkan, buku Srikandi bukanlah buku status selfie atau novel hipster ataupun buku melawan kerajaan yang mudah popular dan lekas terhibur. Buku ini adalah membincangkan tentang SEJARAH khususnya sejarah Melayu!

Siapa kata buku yang discuss pasal sejarah tak boleh jadi 'pop culture'? Srikandi tak perlu buat press conference, seminar atau talk untuk promote buku-buku Srikandi. Ilmu di dalam buku-buku Srikandi akan bercakap sendirinya ke dalam sanubari pembaca.

Apa-apa pun bidang atau subjek yang kamu perjuangkan, kena buat sungguh-sungguh dengan hati yang ikhlas dan padu umpama besi waja. Dulu (dan masih lagi) orang perlecehkan Srikandi sebagai hanya blogger, so-called historian dan sebagainya. Sori la, Srikandi bukan sekadar blogger biasa-biasa. tetapi vampire of history.

Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang mandi biar basah. Srikandi ada objektif dan target Srikandi untuk disasarkan. Para haters yang mengutuk Srikandi belakang-belakang dan menuduh Srikandi memecahbelahkan umat itu wajib 'bertaubat'. Srikandi memang pecahbelahkan, tetapi pecahbelahkan pemikiran jumud dan goblok kawan-kawan si haters yang buat kepala tau tentang sejarah Melayu. Bila Srikandi bash kawan dia yang buta sejarah tu, dia sentap sama. Very funny.  Apapun, kedua-duanya sampai sekarang dok tang tu jugak. Sampai bila nak jadi Melayu yang tahyul dan lembik? :)

Buku-buku Srikandi dibeli dan dibaca juga oleh pakar-pakar akademik, jurnalis, profesor, ahli arkeologi dan profesional. Ini buku fizikal tau, bukan ebook atau status media sosial. Srikandi tau ni sebab daripada signature pada emel-emel mereka kepada Srikandi atas pelbagai urusan. Separuh darinya mengajak Srikandi ke seminar dan talk

Nak berjuang kena kental dan konsisten. Kalau hidup macam lalang, baik kena racun rumpai.

Ada rezeki, Srikandi celoteh lagi di posting akan datang. 

^_^