Friday, July 29, 2016

Ulasan Buku "Menelusuri Jejak Leluhur"







Pada bulan Ramadan yang lepas, saya telah menerima sebuah buku yang dari lukisan grafik pada kulit mukanya, saya agak 'familiar'. Tepat seperti sangkaan saya pada awalnya, ia adalah buku kedua dari siri Pengembaraan Merah Silu yang ditulis oleh saudara Radzi Sapiee. Saya pernah mengulas buku pertamanya di SINI.

Radzi Sapiee atau nama penanya, Merah Silu rasanya tidak perlu diperkenalkan lagi. Beliau lebih dikenali kerana siri buku Berpetualang ke Aceh dan aktiviti kebudayaan dan sejarah melalui penganjuran HIKMAH. Maklumat lanjut tentang HIKMAH boleh dibaca di SINI.




Buku ini diterbitkan oleh Hijjaz Records Publishing, syarikat yang sama yang menerbitkan buku saya bersama kawan-kawan, Tuan Ibnu Rusydi dan Tuan Semantani Jones iaitu Membongkar Rahsia Dunia Melayu : Pribumi Asia Tenggara.

Tanpa membuang masa, jom ikuti saya mengulas apa yang terkandung di dalam buku ini. Menelusuri Jejak Leluhur sebagaimana buku yang terdahulu Mencari Erti & Diri adalah berkonsepkan travelog peribadi dalam mencari susur-galur diri dan sejarah keturunan sehingga menelusuri juga sejarah bangsa Melayu yang bertebaran di seluruh Asia Tenggara. Apa yang saya faham, keseluruhan buku ini berasaskan kepada kisah dalam Hikayat Raja-raja Pasai (HRRP), yakni menceritakan sejarah penubuhan Kerajaan Samudera-Pasai, berdasarkan HRRP.

Saya akan ulas bab demi bab. Kita mulakan dengan bab pertama.

Bab pertama: Laluan dari Medan, mengungkap usaha Rashid dalam objektifnya untuk Aceh, bagi menyiasat sejarah dan persoalan yang selalu bermain di fikirannya. Perjalanan dengan menaiki feri dari Pulau Pinang ke Medan diceritakan pada awal bab.Di Medan, beliau dibantu oleh Kak Dewi, seorang wanita berasal dari Medan yang bermurah hati menumpangkannya bermalam malah sedia menunjukkan tempat-tempat bersejarah di Sumatera, terutama hajatnya ke Aceh. Walaupun suami Kak Dewi tidak menggalakkannya ke sana akibat konflik Aceh yang melanda wilayah itu menyaksikan ia di bawah pemerintahan tentera, namun Rashid tetap menyimpan hasratnya untuk ke Aceh.




Sementara di Medan, Rashid berkesempatan dibawa berjalan-jalan ke kota Medan dan melawat Masjid al-Mashun dan Istana Maimun. Ini membuka kisah Kesultanan Deli dan apa yang dilihat oleh Rashid ketika melawat istana itu. Terdapat kisah bangsal yang berisi 'Meriam Puntung' dan kisah Puteri Hijau. Selanjutnya bab pertama ini berkisar tentang sejarah Kesultanan Deli yang mana terkandung dalam perbualan antara Rashid dan rakannya yang bernama Nasri. Dari kisah Puteri Hijau dan Meriam Puntung sehingga ke cerita di dalam Hikayat Deli, seolah-olah ada dua garismasa, yakni era Deli Tua dan era Kesultanan Deli. Di sana mencadangkan nama 'Deli' berasal dari Delhi di India, yakni tempat asal raja yang mengasaskan kesultanan itu, yakni Muhammad Dalik yang bergelar Gocah Pahlawan kerana berjaya membantu raja Aceh menewaskan musuh-musuhnya.

Kemudian, penceritaan bersambung melalui perbualan antara Rashid dan Nur, watak yang telah dijelaskan pada buku pertama. Trivia, saya tahu siapakah wanita yang bernama 'Nur' ini. Jika anda membaca buku pertama, gadis ini begitu istimewa di hati Rashid, berjaya menawan hati pemuda itu sehingga terjadi peristiwa spontan di Trafalgar Square. Rashid meluahkan apa yang dilihatnya di Istana Maimun kepada Nur, betapa Kesultanan Deli telah menjadi kenangan sahaja di bawah pemerintahan Jakarta padahal Keraton dikekalkan dengan mendapat hak eksklusif. Ini memacu kepada sentimen anti-Jawa dalam luahan itu. Ini tidak menghairankan kerana sentimen seolah-olah 'anti-Jawa' di kalangan sukukaum di Indonesia masih wujud malah ada yang berakhir dengan pertumpahan darah seperti di Aceh, Timor Timur dan terkini di Papua. Malah di wilayah lain di Sumatera sendiri, banyak protes dan kritikan akibat pentadbiran Jakarta yang kelihatan memeras hasilbumi Sumatera tanpa membangunkannya dengan bersungguh-sungguh, tidak seperti di Jawa. Namun, Rashid menjelaskan, ia bukanlah sepenuh anti-Jawa, sementelah dalam susur-galurnya sendiri juga ada bersambung dengan keturunan Jawa. Rashid cuma geram dengan pemerintahan Jakarta yang Java-centric telah lakukan kepada Kesultanan Deli malah institusi pemerintahan beraja yang lain di Sumatera. Rashid juga geram dengan pemerintahan Jakarta yang terlalu 'menjawakan' wilayah-wilayah lain dengan pelbagai cara termasuk membubuh nama-nama jalan dengan nama para pemimpin berdarah Jawa dan sebagainya.

Kemudian masuk kepada definisi perkataan 'Jawa' itu sendiri, yang mana perkataan ini cognate pula kepada perkataan 'Jawi' yang umumnya merujuk kepada bangsa Melayu. Sebenarnya pada masa dulu, perkataan 'Jawa' bukanlah eksklusif kepada Pulau Jawa, malah digunakan pada lain-lain tempat. Ini termasuk nama kerajaan seperti Jawaka (Zabag) dan nama 'Jawa' itu sendiri dikesan digunakan di selatan Vietnam dan di Segenting Kra (termasuk Kelantan Tua) sepertimana yang tercacat dalam peta Marinus The Tyrian pada abad ke-2 Masehi. Malah dalam peta Claudius Ptolemy, Sumatera atau Borneo sendiri dilabelkan sebagai 'Jawadvipa'. Namun pada abad ke-5 Masehi, para pedagang China mula merekod nama 'Jawa' secara ekslusif ke atas Pulau Jawa apabila Yehpoti ('Jawadvipa' dalam sebutan China) di Borneo telah merosot perdagangannya dan diambilalih oleh Pulau Jawa. Etimologi 'Jawa' itu sendiri serumpun dengan perkataan Sawa(h) dan Hawa, yang bermaksud 'padang berlumpur' dalam daftar perkataan-perkataan Proto-Austronesia.

Kemudian cerita diteruskan dengan keinginan Rashid untuk pergi ke Aceh tetap diteruskan.

Bab kedua pula adalah permulaan kepada konsep keseluruhan buku ini, iaitu berdasarkan sejarah penubuhan Kerajaan Samudera-Pasai. Penceritaan diwakili oleh perbualan antara Rashid dan Samion, kawan lamanya yang kini menjadi ahli perniagaan berjaya. Bab ini bagi saya, memang enjoy sedikit sebab penceritaan dalam HRRP diselang-seli dengan keletah Samion yang asyik menyampuk dan mempertikaikan Rashid yang sedang bercerita. Kadangkala saya ketawa dengan sikap Samion yang memperlecehkan cerita Rashid dan akhirnya Rashid kadangkala mempermainkan Samion kembali yang bertidak melampaui batas; mengganggu Rashid bercerita dengan pelbagai provokasi.

Pada akhir bab ini, kita boleh melihat moral dari perbualan antara Rashid dan Samion, iaitu 'mengembalikan Kemelayuan yang hilang' yakni dituju pada diri Samion yang 7 tahun merantau ke UK menyambung pengajian dan terdedah dengan pelbagai budaya Barat. Saya menganggap Samion adalah stock pelajar yang mengalami kejutan budaya dan ingin 'jadi mat saleh lebih dari mat saleh'. Namun pada titik-titik tertentu, terluah dari dalam diri Samion, kerinduan pada dirinya yang lalu, anak kampung yang miskin dan pekat dengan suasana kampung Melayu yang nostalgik.




Bab ketiga menceritakan perjalanan Rashid ke Tanjungpura, Langkat dan melawat beberapa tempat seperti Masjid Azizi dengan tujuan untuk melawat Kampung Babussalam, pusat kerohanian Tariqat Naqsyabandiah terbesar di Sumatera. Bab ini kemudian memperkenalkan dengan Sheikh Abdul Wahab Rokan dan kisah-kisah seputar namanya.

Di dalam bab ini juga diceritakan luahan hati Rashid kepada Razak, seorang lagi rakannya dalam isu 'permainan wang' di Babussalam, sama seperti yang dilihatnya di Istana Maimun, dimana orang meminta-minta wang untuk masuk ke sesuatu tempat atau bertemu dengan seseorang. Dalam kisah Rashid ingin bertemu 'khalifah' tariqat, dia juga diminta memberikan wang. Namun wang 10,000 rupiah yang disediakan Rashid ditolak oleh 'khalifah' tersebut.

Bab keempat berasaskan kisah Kerajaan Samudera-Pasai dan pengaruh Islam yang menjadikannya 'Serambi Mekah'. Ia mengambil pengaruh yang kuat ke atas apa yang didakwa sebagai 'sabda Rasulullah s.a.w' yang terkandung di dalam HRRP. Kisah pengislaman Merah Silu sudah pasti dimasukkan ke dalam bab ini. Di dalam bab ini juga muncul watak Afiq, budak kecil yang lucu mempersoalkan Rashid yang menumpang rumah bapanya dan berpakaian selekeh. Juga watak Nasri, yang menjadi rakan berbincang tentang hal-hal berkaitan kedatangan Islam di Samudera-Pasai.




Untuk mendapatkan pandangan yang bernas tentang 'sabda nabi s.a.w' di dalam HRRP, maka Rashid telah bertemu dengan Badrul, bekas pelajar Kolej Islam Kelang dan merupakan kawan Rashid ketika di UK. Badrul digambarkan sebagai seorang yang memiliki profesion selesa dalam bidang agama dan pakar dalam bidang hadis terutamanya.

Perbincangan dengan Badrul saya kira paling hangat dalam buku ini. Ini disebabkan sikap Rashid yang bermatian ingin meyakinkan Badrul bahawa 'hadis nabi' di dalam HRRP itu adalah benar atau 'sahih'. Perbincangan bermula dengan bab Muawiyah, Saidina Ali  dan Ahli Bait, pertembungan antara Syiah dan Ahli Sunnah wal Jamaah. Menariknya, Badrul agak sangsi dengan Rashid pada awalnya, adakah Rashid cenderung ke arah Syiah. Namun Rashid menafikannya dan ini terbukti dengannya mengangkat kisah Muhammad Nafs Az-Zakiyah, yang merupakan keturunan Saidina Hassan, di mana Syiah hanya mengagungkan atau mengangkat seputar Saidina Hussein sahaja.

Bab kelima menyambung perbincangan antara Badrul dan Rashid. Seperti yang dijelaskan sebelum ini, walaupun Rashid mencuba untuk mendapatkan pandangan yang menyelebelahinya namun Badrul tetap dengan pendiriannya bahawa sesuatu hadis mesti dinilai berdasarkan disiplin ilmu hadis yang betul. Walaupun Rashid mencuba pelbagai alasan termasuk merangka metafora yang sepatutnya 'menjerat' Badrul, namun kawannya itu tetap dengan pendiriannya.

Gagal mendapatkan pandangan positif dari Badrul, cerita diteruskan kembali antara Rashid dan Nasri. Saya kira tidak perlu diulas panjang tentang perbincangan seterusnya kerana ia menyentuh lebih dalam tentang raka-raja Pasai dan perkaitan dengan Perlak. Anda boleh membaca lebih lanjut di dalam buku ini.

Bab keenam dan terakhir,  lebih menceritakan tentang luahan hati Rashid. Ia berkisar tentang usahanya untuk menerbitkan buku yang akan menceritakan pengalamannya menelusuri sejarah diri dan bangsa. Kemudian ia terus melayang-layang kepada isu orang kaya, ahli politik dan golongan oportunis yang menipu dan mengamalkan faham matlamat menghalalkan cara.

Istilah 'home sweet home' muncul lagi. Sepanjang saya mengenali Merah Silu, beliau selalu mengomel tentang home sweet home yang pernah hilang dari hidupnya dulu. Tentang Nur dan orang-orang di sekelilingnya. Tentang kehidupan ala hippiesnya sewaktu muda. Tragedi seorang graduan Matematik dari Universiti of London yang kemudian bergelandangan tanpa harta-benda mencari pengertian diri. Bunyinya macam kisah-kisah ahli sufi, kan? Mungkin kurang untuk dipercayai namun itulah hakikat pengalaman seorang pengembara kehidupan yang bergelar Merah Silu.

Namun, saya gembira kerana Merah Silu akhirnya bertemu dengan 'home sweet home' di tangan seorang wanita berwajah lembut dan penuh keibuan.



Rumusan






Bertuahnya, anda boleh bertemu dengan penulis, Merah Silu @ Radzi Sapiee di Pesta Buku Selangor bertempat di SACC Shah Alam, 31 Julai ini pada Ahad pukul 1 hingga 2 petang.


 Apa yang menarik tentang buku ini adalah pengalaman penulis yang dicorakkan dengan bersahaja antara pengalaman merantau ke negara orang, perbincangan dengan beberapa rakan ketika ingin menceritakan sesuatu topik dan luahan hati.

Ini adalah satu-satunya travelog peribadi bernuansakan sejarah yang saya kira pernah ada di negara ini. Mungkin ada yang lain, namun ini lebih berjiwa dan 'deep'. Saya lebih merasa begitu kerana saya tahu kisah di sebalik cinta aneh antara Rashid dengan Nur yang tidak kesampaian sehingga ke hari ini dan kehidupannya yang tidak tentu arah selama 4 tahun bergelandangan ke sana ke mari dan menumpang di rumah Pak Syed di Janda Baik. Anda yang selalu membaca tulisan beliau sudah tentu dapat mengagak siapakah 'Pak Syed' ini. 

Amat menyentuh perasaan jika anda membaca buku-buku Merah Silu dengan pengetahuan yang mendalam tentang era 80-an ke era 90-an seperti yang selalu digambarkan. Ia bukan sekadar travelog biasa. Ada rahsia di dalam rahsia yang ditinggalkan oleh penulis. Bagi saya, kisah percintaan Rashid dengan Nur umpama lagu She's Gone.

She's gone,
Out of my life.
I was wrong,
I'm to blame,
I was so untrue.
I can't live without her love.

In my life
There's just an empty space.
All my dreams are lost,
I'm wasting away.
Forgive me, girl.
































3 comments:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website kami www.kumpulbagi.com atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete
  2. susah nak cari buku nie...
    x pernah nampak kat mana2 kedai buku...

    ReplyDelete